Penghargaan Energi Nasional 2012

Gubernur Sumbar menerima Penghargaan Energi dari Menteri ESDM Jero Wacik

Investment Award 2011

Gubernur Sumbar menerima penghargaan dari pemerintah pusat sebagai provinsi terbaik bidang penanaman modal.

Menolak Kenaikan Harga BBM

Wakil Ketua DPRD Sumbar yang juga Ketua DPW PKS Sumbar ketika diwawancarai wartawan terkait demonstrasi mahasiswa yang menolak kenaikan harga BBM.

Penyalur BOS Tercepat 2012

Gubernur Sumbar mendapat penghargaan sebagai provinsi penyalur dana BOS tercepat tingkat nasional tahun 2012.

Penghargaan Lingkungan Hidup 2012

Gubernur Sumbar pada tahun 2012 kembali mendapatkan penghargaan lingkungan hidup tingkat nasional dimana pada tahun 2011 juga telah mendapat penghargaan yang sama.

Pages

Minggu, 28 Juni 2015

Iblis, Si Pencuri

Iblis makhluk Allah terlaknat telah bersumpah dihadapan Allah bahwa ia akan menghalangi hamba-hambaNya dari jalan yang lurus. Ia juga telah bersumpah akan menggoda manusia dari arah depan, arah belakang, dari kanan dan kiri manusia. Target akhirnya agar kebanyakan manusia tidak bersyukur, tidak menyembah Allah, dan seterusnya. (Dlm QS Al A'raf: 16-17)

Karenanya, iblis tidak pernah berputus asa mengumpulkan sebanyak-banyaknya pengikut setia. Untuk kelak menjadi temannya di neraka. Dengan melancarkan berbagai tipu daya dan godaan, yang penting target tercapai.

Adakalanya targetnya adalah menjerumuskan manusia ke dalam maksiat. Atau menghalangi manusia dari berbuat baik. Atau merusak amalan orang-orang yang sudah selesai beramal, agar tidak jadi berbuah pahala.

Untuk hal yang terakhir di atas, ini merupakan tantangan bagi para mukminin dalam beramal. Kalau terhadap orang-orang awam iblis mungkin menjerumuskan mereka ke dalam maksiat, maka untuk orang yang beriman, atau terbiasa beramal shaleh, iblis kerjanya adalah mencuri amalan atau pahala mereka. Sehingga amalan yang sudah dikerjakan dengan baik, rusak setelah itu oleh jebakan iblis.
Awalnya sebuah ibadah sudah dikerjakan secara rahasia. Tapi karena liciknya iblis dan piawainya ia dalam mencuri, maka ibadah itupun bisa dicuri pahalanya. Yaitu mengalihkan amalan yang rahasia tersebut menjadi terang-terangan.

Beberapa kejadian sederhana berikut, bisa kita jadikan contoh sekaligus kita waspadai agar tidak kecurian:

Pertama, misalnya salah seorang kita agak sering berpuasa sunnat senin kamis. Namun suatu kali, iya tdk berpuasa di hari kamis. Lalu ia sembunyikanlah tidak puasa ini dengan makan dan minum ditempat yang lain yang tersembunyi. Sehingga terkesan oleh khalayak bahwa dia tetap puasa. Ini bisa masuk dalam katagori syirik kecil atau riya. Kalau ingin ikhlas, baiknya ia makan dan minum didepan orang lain.

Kedua, ada orang yang menceritakan kepada orang lain bahwa dia sudah puluhan tahun puasa sunnat. Dalam hati dia bermaksud memberi contoh atau mengajarkan kepada orang lain. Tapi iblis tetap bisa merusak hati dan niatnya dalam waktu-waktu setelah itu.

Ketiga, seseorang diajak makan oleh teman atau tetangganya. Lalu dia menjawab, "Maaf, ini hari kamis..." maka jawaban ini memberi kesan kepada orang lain bahwa dia rajin dan sering puasa setiap kamis. Padahal itu kalau dijawab, "Maaf saya puasa..." itu sudah cukup.

Keempat, seseorang terlihat mengantuk di pagi hari... dia ingin agar terkesan ia qiyamullail tadi malam... ini juga bisa menjadi jebakan iblis.

Atau contoh yang kelima, kita sudah puasa hari ini, atau shalat qiyam dengan lebih baik dan panjang, atau sudah banyak tilawah dan dzikir. Tapi diwaktu yang sama kita memandang orang lain yang tidak seperti kita, tidak puasa atau tidak qiyam, mereka lebih hina dan agak dibawah kita levelnya...
Ini juga merupakan akal bulus dan tipuan iblis yang terkenal punya slogan : "Aku lebih baik dari padanya, aku dari api, sedangkan dia dari tanah..."

Dalam momen bulan ramadhan ini, ditengah kompetisi amal shaleh yang terus kita pacu, disaat kita mulai menapaki hari-hari semakin bernilai di bulan ramadhan, kita mesti tetap waspada terhadap pencuri amal shaleh kita. Jangan sedikitpun terasa dalam hati dan perasaan bahwa kita telah lebih baik dari orang lain....

Orang beriman akan senantiasa meminta kepada Allah agar dibantu dan ditolongNya untuk berdzikir, bersyukur dan beribadah kepadaNya, dengan sebaik-baiknya...

Irsyad Syafar

"Menikmati" Amal Saleh

Kita perlu naik kelas dalam beribadah dan beramal shaleh. Dari sebelumnya menunaikan ibadah, naik ke arah menikmati ibadah. Sebab, kesan yang muncul dari menunaikan itu adalah sekedar lunasnya hutang, tunainya kewajiban. Sedangkan menikmati ibadah, kita betul-betul merasakan kenyamanan, ketenangan, kebahagian dan "manisnya" ibadah.

Indikasi sederhananya bila kita menikmati sesuatu, kita akan betah berlama-lama dengan sesuatu tersebut, larut bersamanya serta tak merasakan waktu berlalu dan lelahnya fisik saat melakukannya.
Allah SWT mengisyaratkan kandungan ini secara tidak langsung dalam beberapa ayatnya dengan beberapa kalimat, "Bertaqwalah dengan sebenar-benarnya taqwa..." atau "Berjihad dengan sebenar-benarnya jihad..." atau, "Membaca Al Quran dengan sebenar-benarnya tilawah..." dalam bahasa haditsnya, "Merasakan manisnya iman...". Intinya, beribadah dengan sebenar-benarnya ibadah. Tidak terpaksa melakukannya apalagi sampai bermain-main.

Sepuluh hari sudah ramadhan bersama kita. Harusnya, dalam rentang waktu tersebut, dengan berbagai amal shaleh atau ibadah berdosis tinggi (di bulan-bulan sebelumnya tidak seperti ini), kita telah melewati pemusatan latihan yang lumayan. Dan mengalami sedikit perubahan dalam beribadah.
Hari-hari awal ramadhan wajar kita (mungkin) agak terasa berat berpuasa, letih menahan lapar, capek melakukan tarawih, lelah membaca Al Quran.... dan lain-lainnya, karena sebelumnya kurang terbiasa.
Tapi ini sudah sepuluh hari. Tidak makan dan minum 13 jam sudah tidak lagi menjadi beban. Shalat isya dan tarawih dari pukul 19.30 sampai 21.30 atau bahkan pukul 22.00, tidak lagi begitu berat. Tilawah satu juz sehari sudah menjadi ringan.

Maka saatnya kita naik kelas. Kita harus menikmati ibadah ini. Menikmatinya dalam artian meningkat kualitasnya, ada kesabaran di hati untuk tidak cepat selesai, ada tekad yang kuat agar amal shaleh ini sangat layak "dihidangkan" kepada Allah. Mulai serius menghiasinya. Sehingga nantinya di sepuluh terakhir menjadi puncak dan husnul khitam...

Orang beriman sangat menyadari bahwa dia menyembah Allah adalah agar Allah ridha, bukan agar dia puas. Agar Allah senang bukan dia yang senang. Maka pastilah dia akan lakukan dengan penuh ihsan. Seperti yang digambarkan Rasulullah, "Engkau menyembah Allah seolah-olah engkau melihatNya. Jika engkau tidak melihatNya, sesungguhnya Dia Maha melihatmu..." (dari HR Bukhari Muslim dari Abu Hurairah).

Orang beriman beribadah dan beramal adalah agar amalan itu diterimaNya dan layak diberiNya ganjaran. Pastilah dia akan melakukannya dengan baik, memenuhi rukun dan syarat, menghiasinya dengan yang sunnat, menguranginya dari yang makruh... dan lain sebagainya, sesuai dengan yang layak dan pantas dengan keagungan Allah.

Kalau kita shalat, tapi yang terpikir oleh kita kapan shalat ini akan selesai, kalau kita tilawah, tapi pikiran kita selalu mengingat kapan tuntas satu juz, kalau kita berinfaq, tapi diberikan dengan kasar atau menyakiti sipenerimanya, kalau kita berbagi dan memberi namun hanya yang tidak kita sukai, barangkali memang kita belum menikmati amal shaleh. Kita baru sebatas menunaikannya.

Sebagai ilustrasi, bila seseorang menghidangkan sebuah kue atau makanan yang lezat. Tapi dihidangkan di atas sepatu, dan sepatu itu masih sangat baru dan bersih. Pastilah orang tetap tidak akan mau menyantapnya. Sebaliknya, bila makanan yang sederhana, tapi dihiasi dengan baik, diatas tempat dan piring yang baik, pastilah akan menarik selera orang disekitarnya. (Bagi Allah, perumpamaan yang jauh lebih mulia)

Tentunya kita tak akan bicara tentang orang yang "kebut-kebutan" dalam shalat tarawih, tanpa memperhatikan kualitas dan kuantitas bacaan serta tumakninahnya, atau orang yang kejar-kejaran membaca Al Quran tanpa memperhatikan tajwidnya.... Entahlah, apakah mereka sedang menunaikannya atau mempermainkannya....

"Kembali lagi, ulangi shalatmu, kamu belum shalat...." (penggalan HR Bukhari Muslim, dari abu Hurairah).

Irsyad Syafar

Sabtu, 27 Juni 2015

Hanya Mau Masuk Sorga


Seorang lelaki tua datang bertanya kepada Rasulullah saw, "Wahai Muhammad, kapan hari kiamat?" Rasulullah saw menjawab, "Apakah yang telah anda siapkan untuk itu?"... Lelaki itu menjawab, "Aku tidak siapkan shalat yang besar, tidak juga puasa yang besar. Akan tetapi aku sangat mencintai Allah dan RasulNya...". Kemudian Rasulullah menimpalinya, "Sesungguhnya engkau akan bersama kekasih yang kau cintai...". (terdapat dlm HR Al Bazzar dan Daaru Quthni).

Di sini sangat jelas petunjuk Rasulullah saw. Silakan mempunyai keinginan dan cita-cita mulia. Boleh saja berobsesi sesuatu. Tapi, permasalahannya adalah apakah yang sudah dipersiapkan untuk itu...

Kalau masing-masing kita ditanya, apakah anda mau masuk sorga? Pastilah semua akan mudah dan spontan memberikan jawaban, ya saya ingin masuk sorga. Namun bila dilanjutkan pertanyaannya, apakah yang sudah kita persiapkan untuk itu? Disinilah kita akan sedikit tertegun, sejenak terdiam, tidak langsung bisa menjawab.

Ya, kita akui bahwa kita agak grogi menjawab pertanyaan kedua ini. Grogi karena memang tidak percaya diri dengan berbagai amal yang sudah dikerjakan, apakah memang akan mengantarkan kita ke sorga atau belum. Atau juga grogi karena memang belum ada persiapan sama sekali untuk itu.
Kalau kita diberitahu lebih lanjut, bahwa pintu pertama menuju sorga itu adalah mati, lalu kita ditanya lagi, "Maukah anda mati sekarang?"... Kita tentu akan menggelengkan kepala, tidak. Lho, katanya mau masuk sorga? Kok nggak mau memasuki pintunya?... Jujur, kita memang, sampai saat ini masih belum siap mati...

Ketidaksiapan kita ini karena akhirat memang belum lebih utama di hati kita dibanding dunia. Dunia ini masih menyandera kita begitu kuat. Nikmat demi nikmatnya begitu menggoda dan mempesona. Hingga akibatnya kita terus diseretnya...

Untuk hal ini, kita memang perlu memperbanyak interaksi dengan segala yang berbau akhirat. Mulai dari pengetahuan, informasi, berita-berita yang haq dari Al Quran dan sunnah, sampai kepada suasana dan rasanya. Kita perlu menjenguk orang sakit, mengunjungi jenazah dan menyelenggarakannya, dan berziarah ke kuburan. "Ziarahilah kuburan, sesungguhnya itu mengingatkan kalian kepada akhirat.." (HR Abu Daud, dishahihkan Albany).

Ketidaksiapan kita juga disebabkan karena belum PDnya kita dengan berbagai amal shaleh/ibadah kita. Apakah sudah cukup dan memenuhi keinginan Allah atau beluam, kita masih ragu.

Untuk hal ini, maka solusinya kita mesti beribadah ibadahnya orang yang akan mati. Kita shalat, seolah-olah itulah shalat kita yang terakhir. Kita puasa, seolah-olah inilah puasa kita yang terakhir. Kita qiyam, seolah-olah ini merupakan qiyam perpisahan. Sehingga semuanya terlaksana dengan kualitas yang memadai. Rasulullah saw pernah menasehati seorang lelaki, "Apabila kamu shalat, maka shalatlah shalatnya orang yang akan berpisah...(mati)". (HR Ibnu Majah dan Ahmad, dishahihkan Albany)

Dengan cara ini, mudah-mudahan kita telah menyiapkan diri untuk masuk sorga...

Irsyad Syafar

Agar Kapal Tidak Tenggelam

Sebuah kampung di tepi pantai dihuni oleh kaum yahudi. Mereka sedang diuji oleh Allah SWT. Mata pencaharian mereka sehari-hari adalah menangkap ikan. Tapi mereka diwajibkan beribadah di hari sabtu dan diharamkan menangkap ikan. Namun disinilah ujiannya. Di hari-hari biasa tidak ada ikan yang datang. Justru di hari sabtu itulah yang banyak ikan. Seolah-olah ikan-ikan tersebut ingin mengejek mereka semua, dan mencul kepermukaan dari berbagai arah.

Penduduk yahudi itupun terbelah menjadi 3 kelompok. Kelompok pertama melanggar aturan Allah. Mereka tetap memancing dan menangkap ikan di hari sabtu tsb. Itupun dengan sedikit berkilah, mereka letakkan peralatan memancing dan menjala ikan sebelum hari sabtu. Lalu hari sabtunya ikan-ikan tersebut terjerat dan terperangkap. Setelah siang sabtu berlalu, malam harinya barulah mereka mengambil ikan yang sudah terjerat.

Kelompok kedua adalah orang-orang yang beriman dari kalangan mereka. Kelompok ini menegur kelompok pertama dan mengingatkan larangan Allah tentang haramnya menangkap ikan di hari sabtu. Ketika teguran dan peringatan mereka tidak diindahkan, merekapun menyingkir dari tempat tersebut.

Adapun kelompok ketiga adalah orang-orang yang membiarkan saja pelanggaran tersebut. Bahkan justru mereka mengkritisi kelompok kedua yang ikut campur urusan orang lain. "Biarkan sajalah mereka, gak usah dinasehati. Nanti juga bakal dihukum oleh Allah.." seperti itu komentar mereka.
Begitulah 3 kelompok terpecah dari peristiwa tersebut. Namun tak lama kemudian hukuman Allah langsung turun. Kelompok pertama dilaknat Allah dan berubah menjadi kera dan monyet. Laki-laki perempuan tiba-tiba menjadi monyet. Wajah, bentuk dan rupa mereka berubah. Bahkan ekor pun tumbuh di pantat mereka. Mereka hanya hidup 3 hari saja seperti itu. Setelah itu mereka pun mati.
Adapun kelompok kedua Allah selamatkan dari laknat karena mereka telah menasehati teman dan saudara mereka dari perbuatan haram. Merekapun dipuji oleh Allah.

Sedangkan kelompok ketiga yang tidak peduli bahkan mengkritisi kelompok kedua, nasibnya tidak dijelaskan dalam Al Quran. Banyak ulama tafsir menjelaskan bahwa mereka telah dilupakan oleh Allah sebagai bentuk hukuman atas pasifnya mereka terhadap kebatilan.

Kisah ini diabadikan oleh Allah dalam QS Albaqarah 65-66 dan QS Al A'raf: 163-167.
Kejadian ini memberikan pelajaran berharga kepada orang-orang beriman untuk selalu proaktif dengan kebaikan, terlibat dalam amar makruf dan nahi mungkar, peduli dengan lingkungan. Sikap proaktif ini akan menjadi penyebab terhindarnya dari murka Allah sekaligus melemahkan sumber-sumber keburukan dan kebatilan.

Dalam bulan ramadhan yang mulia ini, kita tidak cukup dengan keshalehan individual saja. Sibuk mentaati Allah sendiri-sendiri, lalu membiarkan orang-orang sekitar kita tidak ikut serta, dan malah tenggelam dalam kemaksiatan. Jangan biarkan ada yang seenaknya tidak shalat, tidak puasa atau berbuka didepan khalayak, atau menfasilitasi orang lain utk tidak berpuasa. Mereka mesti dinasehati dengan baik, didekati dan disentuh hatinya agar mendapat hidayah Allah.

Setiap muslim dan muslimah, terutama ditengah-tengah komunitas muslim mesti menularkan kebaikannya kepada orang lain, membantu mereka juga untuk mentaati Allah dan tidak bermaksiat kepadaNya.

Bahkan sikap ini akan terwujud maksimal dan berbuah maksimal bila dilakukan bersama-sama, menggunakan kekuasaan dan jabatan serta pengaruh.

Sebagaimana Baginda Rasul mengajarkan, hendaklah kalian merubah kemungkaran itu dengan kekuatan/kekuasaan, atau dengan lisan atau yang paling minimal adalah dengan hati... (terdapat dalam HR Muslim).

Ini semua dilakukan agar terhindar dari murka dan kemarahan Allah, yang apabila datang, kadang tidak saja menimpa orang-orang yang berbuat dosa/aniaya saja, tapi bisa menimpa semua.

Rasulullah saw telah ilustrasikan dalam haditsnya: "Perumpamaan orang yang menegakkan agama Allah dan orang-orang yang melanggarnya, seperti sekelompok kaum yang menaiki kapal. Sebagian mendapat tempat di atas, sebagian lagi dibawah. Yang di bawah ini bila membutuhkan air, terpaksa melewati orang yang di atas. Lalu orang yang bagian bawah ini punya ide, sebaiknya dilobangi saja bagian bawah kapal ini, sehingga mudah mendapat air dan tidak mengganggu yang di atas.

Maka bila seandainya orang-orang di atas membiarkan orang yang dibawah melaksanakan ide mereka, niscaya mereka dan seluruh kapal akan tenggelam dan celaka. Tapi bila mereka halangi rencana tersebut, niscaya orang yang dibawah akan selamat, serta seluruh penumpang akan selamat... (dari HR Bukhari dari Nukman bin Basyir).

Begitulah, pembiaran kemaksiatan ditengah masyarakat, hanya akan membawa masyarakat tersebut tenggelam dalam maksiat dan kecelakaan....

Irsyad Syafar

Bersyukur Itu Prilaku Hamba


Rasulullah saw menjawab: "Tidakkah sepantasnya aku menjadi hamba yang bersyukur?"... (terdapat dalam HR Bukhari dan Muslim).

Ibunda Aisyah menyaksikan Rasulullah saw melakukan qiyamullail begitu rupa, sampai-sampai kaki Beliau bengkak (sakit). Akhirnya Aisyah bertanya: "Kenapa Engkau perbuat ini semua wahai Rasulullah?, padahal Allah telah ampuni segala dosamu yang berlalu dan yang akan datang?".

Begitulah sikap dan karakter seorang hamba yang diajarkan oleh Rasulullah saw kepada kita. Hamba yang benar itu harus tahu diri dan pandai berterima kasih. Bukan saja sekedar patuh kepada "tuannya", tapi juga menunjukkan kesantunannya dalam bentuk pandai berterima kasih.

Sebab, si hamba tahu betul siapa dirinya dan siapa "tuannya". Ia sangat sadar bahwa ia tidak ada apa-apanya sama sekali. Kalau bukan karena kebaikan dan kemurahan "Sang Tuan", niscaya ia tak berharga sama sekali.

Seperti itulah seharusnya perilaku makhluk kepada Allah Sang Pencipta. Karena Dialah ia menjadi ada. Karena Dialah yang memberikan kehidupan, nikmat, makan dan minum, air dan udara, rumah dan tempat tinggal... dan berbagai fasilitas lainnya, tanpa bayaran.

Atas segala pemberian dan fasilitas tersebut, setiap hamba tidak saja wajib mematuhiNya, tapi juga sangat wajib berterima kasih kepadaNya.

Cobalah sekiranya kita pernah menolong seseorang dari satu kesusahan. Lalu setelah itu kita jumpai orang tersebut sopan kepada kita, patuh dan menghormati kita. Pastilah kita akan senang dengannya dan siap untuk membantunya lagi bila membutuhkan.

Sebaliknya, bila ia kurang ajar dan tidak sopan kepada kita, tidak pandai berterima kasih, pastilah kita akan marah atau benci kepadanya. Dan kapan pun kita takkan tertarik untuk menolongnya kembali.
Apalagi Allah Yang Maha Mulia lagi Maha Perkasa, yang berada di atas segala perumpamaan yang indah. Dia pasti akan senang dengan hamba-hambaNya yang mau melaksanakan perintahNya dan mensyukuri pemberianNya.

Sebaliknya Dia akan marah dan murka kepada hamba-hamba yang tidak tahu diri, tidak pandai bersyukur lagi angkuh dan tidak patuh kepadaNya.

Karena itu, saat kita melakukan berbagai ketaatan kepada Allah, baik shalat, puasa, tilawah, sedekah, shalat malam... dsb, haruslah kita sadari betul bahwa kita melakukannya karena kita memang hamba Allah, dan karena kita ingin berterima kasih kepadaNya.

Tidak pernah seorang hamba yang mulia akan menolak perintah Tuhannya, apalagi akan mempertanyakan kenapa harus begini perintahnya? Apa logika dan rasionalnya?

Ia takkan mengukur perintah Allah dengan akal dan otaknya. Karena ia sadari otaknya juga bagian dari pemberianNya.

Begitulah dulu Nabi Nuh yang tidak memprotes perintah Allah untuk membuat kapal, padahal ia berada jauh dari air atau laut. Begitu pula ibunya Musa menerima ilham dari Allah agar membuang bayinya ke sungai untuk selamat dari kematian. Padahal bayinya pasti takkan bisa berenang. Seperti itu pula Ibrahim menerima perintah Allah untuk meninggalkan istrinya Hajar bersama bayinya Ismail di lembah padang pasir tandus yang tak berair dan tak ada tumbuhan, untuk membangun peradaban dan kehidupan baru. Padahal air adalah sumber kehidupan.

Mereka semua tidak saja patuh atas perintah-perintah tersebut, tapi juga semakin bertambah ketaatannya kepada Allah. Sebab kapatuhan tanpa kesyukuran belumlah melahirkan ubudiyah yang sebenarnya.

Sesungguhnya orang-orang yang menolak ajaran Allah dan ajaran RasulNya dengan dalih tidak masuk akal atau tidak logis, mereka itu tidak akan mampu mensyukuri nikmat-nikmatNya, dan mereka sudah tidak lagi merasa sebagai seorang hamba....

Irsyad Syafar

Rahasia Keikhlasan


Semakin besar "bagian" Allah dalam amalan seorang hamba maka semakin besar pulalah balasan yang Allah berikan baginya. Sebaliknya, semakin besar jatah hamba dibalik amalannya, dan semakin kecil yang untuk Allah, maka semakin kecil pulalah pahala dan balasan yang Allah sediakan untuknya.

Disinilah letak urgennya sebuah niat atau rencana atau keinginan. Niat bisa menjadikan amalan sederhana menjadi besar di sisi Allah. Sebaliknya niat juga bisa menyebabkan kerdilnya amalan-amalan besar.

Seorang lelaki berjalan di padang pasir kehausan. Lalu dia mencari air untuk minum. Ia turun ke sebuah sumur dan mendapatkan air untuk diminum. Ketika ia telah keluar dari sumur tersebut, ia bertemu seekor anjing yang tengah kehausan. Lelaki ini berbalik dan turun ke sumur kembali.

Dengan sepatunya yang terbuat dari kulit dia bawa air ke atas dan diberinya anjing tersebut minum. Karena perbuatan tersebut, lelaki ini masuk sorga... (terdapat dalam HR Bukhari).

Lihatlah amalan lelaki tersebut. Hanya memberi minum seekor anjing. Ya, hanya seekor anjing. Anjing, bukan kucing. Tapi Allah hadiahi dia dengan sorga. Apa yang istimewa dari amalan kecil ini? Adalah niatnya yang sangat ikhlas. Tidak ada kepentingannya dengan memberi minum anjing. Tidak ada pencitraan ataupun popularitas.

Kebalikan dari hadits di atas, Rasulullah saw mengabarkan tentang 3 golongan yang pertama kali dimasukkan ke dalam neraka. Mereka adalah orang yang mati berperang di jalan Allah, qori Al Quran dan orang yang dermawan yang suka berinfaq.

Kok bisa seperti itu? Bukankah 3 amalan tersebut adalah amal shaleh yang besar nilai dan pahalanya di sisi Allah? Mati di medan jihad adalah mati syahid. Pahalanya adalah masuk sorga tanpa hisab. Membaca Al Quran pahalanya berlipat ganda tidak terkira. Satu huruf bisa bernilai 10 kali lipat pahala. Derjatnya bisa menyamai malaikat. Orang dermawan dan suka berinfaq adalah disukai Allah. Bisa dapat balasan pahala 700 kali lipat. Tapi, kenapa masuk neraka???

Ternyata permasalahannya adalah pada niat. Yang mati dalam jihad niatnya bukan karena Allah, tetapi karena ingin digelari sebagai pahlawan dan pemberani. Adapun sipembaca Al Quran niatnya bukan karena Allah, tetapi untuk mendapat gelar qori. Sedangkan yang dermawan niatnya juga bukan karena Allah. Tetapi agar digelari seorang yang pemurah dan dermawan... (terdapat dalam HR Tirmidzi, Ibnu Hibban dan Ibnu Khuzaimah dishahihkan oleh Albany).

Akibatnya, mereka menjadi golongan pertama yang masuk neraka. Padahal amalannya termasuk amalan-amalan puncak.

Karena itu, niat menjadi sangat menentukan tinggi atau rendahnya sebuah amalan. Khusus ibadah puasa yang memang spesial untuk Allah, maka harus dijaga dan dipastikan betul bahwa ibadah ini semata-mata karena Allah, demi mematuhi perintahNya dan untuk meraih redhaNya. Tidak ada terselib dalam hati karena segan kepada teman, atau karena tertekan dengan lingkungan sekitar, atau alasan lain yang bukan karena Allah...

Allah telah janjikan balasan khusus bagi ibadah puasa. Melampaui 10 kali lipat, bahkan melewati pahala 700 kali lipat. Tak terbatas, hanya Allah yang menentukan...sebab puasa khusus hanya untuk Allah....

"Puasa itu untuk-Ku, dan Aku yang akan membalasinya.... dia tinggalkan syahwatnya, makannya dan minumnya karena Aku..." (Hadits Qudsi riwayat Bukhari dan Muslim).

Irsyad Syafar

Senin, 22 Juni 2015

Orang-Orang yang Lemah



Dalam shahihnya Imam Muslim meriwayatkan sebuah hadits dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah saw mengatakan: "Apabila datang bulan Ramadhan maka pintu-pintu sorga dibuka, dan pintu-pintu neraka ditutup, dan syetan-syetan dibelenggu (dirantai)..."

Dari hadits ini muncul beberapa pertanyaan yang menggelitik. Diantaranya, untuk apa semua pintu sorga dibuka? Toh kalau ada yang meninggal di bulan Ramadhan gak bakal langsung masuk sorga. Sebab agenda masuk sorga itu kan nanti setelah hari qiyamat, setelah manusia berbangkit dan amal-amal dihisab. Dan yang masuk sorga duluan kan Rasulullah saw ??

Begitu juga pintu neraka, untuk apa semuanya ditutup? Toh kalau ada orang kafir yang mati tak bakal langsung masuk neraka. Sebab jadwal agenda masuk neraka itu juga nanti, setelah qiyamat...??
Kemudian, katanya syetan-syetan dibelenggu, tapi kok masih saja banyak orang Islam yang berbuat maksiat, berbohong, menipu, mengumbar aurat, tidak shalat, tidak puasa dan lain-lain?

Ulama hadits seperti Imam Ibnu Hajar dan Imam Nawawi telah menjelaskan maksud dari hadits ini. Merka menjelaskan bahwa pintu sorga dibuka artinya pintu rahmat dan kasih sayang Allah dibuka. Peluang pahala diperbanyak dan dilipatgandakan. Sedangkan pintu neraka ditutup maksudnya adalah dipersulitnya peluang berbuat dosa dan banyaknya ampunan dari Allah.

Dengan bahasa lain, Allah menciptakan suasana sedemikian rupa sehingga kondusif untuk mentaatiNya dan terhalang dari bermaksiat kepadaNya.

Nah, selanjutnya, bila suasana dan situasi telah dikondisikan oleh Allah sedemikian rupa di bulan Ramadhan, lalu masih ada saja muslim atau muslimah yang berbuat dosa dan maksiat, juga malas berbuat taat, tentulah ia seorang yang sangat-sangat lemah jiwa dan hatinya. Pastilah dia di luar bulan ramadhan lebih tidak mampu lagi berbuat kebaikan.

Rasulullah saw menyatakan: "Orang yang lemah adalah orang yang memperturutkan hawa nafsunya, lalu berangan-angan balasan pahala dari Allah..." (HR Tirmidzi).

Adapun terkait masih banyaknya orang yang berbuat dosa padahal kata Rasul syetan-syetan sudah dibelenggu, maka ini ada beberapa penjelasan:

Pertama, dalam hadits riyawat yang lain disebutkan bahwa yang dibelenggu itu adalah syetan-syetan pembangkang dan para kaliber atasnya. Adapun syetan-syetan kecil masih berkeliaran dan gentayangan. Dari penjelasan ini dapat dipahami betapa lemahnya manusia yang masih berbuat dosa di bulan ramadhan. Sama syetan kelas teri dan kroco-kroco iblis saja dia telah terpedaya. Apalagi nantik dengan induk semangnya...

Kedua, Ibnu Hajar dalam keterangannya di dalam kitab Fathul bahri menyatakan bahwa syetan-syetan itu dikekang dan dirantai adalah sebenarnya (hakiki). Bukan kiasan. Maka dari sana juga dapat dipahami betapa lemahnya manusia yang berbuat dosa di ramadhan. Syetan yang terbelenggu saja masih sanggup memperdayanya. Apalagi nantik setelah semua mdreka terbebas dari rantai dan belenggu. Pasti lebih mudah lagi menggoda dan memperdaya....

Ketiga, dan ini yang lebih parah. Yaitu syetan dan iblis semuanya sudah terbelenggu dan terpenjara. Lalu, Manusia-manusia yang masih berbuat dosa di bulan ramadhan, karena telah sangat lemahnya jiwa dan dirinya, mereka sendirilah yang berinisiatif untuk berbuat dosa. Sesungguhnya mereka telah berubah menjadi syetan-syetan manusia atau sebaliknya manusia syetan.

Hal ini telah Allah isyaratkan dalam firmanNya QS Al An'am: 112 yang artinya:
"Demikianlah Kami jadikan bagi setiap Nabi, musuh dari kalangan syetan-syetan manusia dan syetan jin, yang satu sama lain saling memerintahkan hiasan kata yang menipu...."

Irsyad Syafar

Ramadhan Bulan Kedarmawanan


Rasulullah saw adalah seorang yang sangat dermawan. Beliau memberi kepada orang lain pemberian orang yang tidak takut miskin. Tidak jarang Beliau menjadi tak punya apa-apa karena sudah diberikan kepada orang lain.

Ada seorang lelaki yang datang dan masuk Islam, diberi oleh Beliau sepadang rumput binatang ternak. Ia sangat bahagia dan segera berangkat menuju kaumnya. Kepada mereka ia berkata: "Masuk Islamlah kalian, demi Allah sesungguhnya Muhammad memberi pemberian orang yang tidak takut miskin..." (Shahih Muslim dari Anas bin Malik)

Pernah juga seorang arab kampung bertemu Beliau saat perjalanan pulang dari perang Hunain. Lelaki itu memaksa meminta selendang (sorban) Nabi. Sampai Beliau terdesak ke sebuah pohon. Tapi Beliau tetap sabar dan memberi orang berperilaku seperti itu... (di dalam HR Bukhari).
Begitulah Beliau, nabi kita yang Mulia, Baginda Muhammad saw. Tak pernah menolak sedikitpun atau mengatakan tidak terhadap permintaan para sahabatnya.

\Sudah begitu, ternyata Rasulullah sangat dan paling dermawan di bulan Ramadhan. Bahkan lebih dermawan dalam kebaikan dari pada angin yang berhembus... (HR Bukhari). Angin bisa kemana saja dan mengenai siapa saja. Begitu juga Beliau, lebih dermawan dari angin mengalir... tanpa pilih kasih.
Karena itu, kedermawanan juga merupakan ciri dan identitas ramadhan. Orang yang sudah terbiasa menahan nafsunya dari hartanya yang halal, pastilah ringan baginya memindahkan atau membagikan sebagian hartanya tsb kepada orang lain. Dengan kata lain, puasa memberikan pengaruh positif terhadap tingkat kedermawanan seseorang.

Teringat saya tentang "perangai" saya dengan dosen-dosen di timur tengah. Dimana saya perhatikan lumayan banyak dosen saya yang rutin puasa sunnah senin dan kamis. Setelah saya perhatikan, ternyata mereka bila saat puasa terkesan lebih pemurah. Bila saya minta sesuatu di hari senin atau kamis, terasa agak lebih mudah dan cepat terealisasi. Sampai- sampai saat suatu waktu saya ingin memiliki kitab riyadush shalihin yang bagus, cetakan arab saudi, saya datangi wakil direktur urusan kemahasiswaan pada hari kamis. Saya katakan bahwa saya ingin punya kitab riyadush shalihin untuk berdakwah di kampung halaman. Beliau langsung merespon. Dan dapatlah saya kitab tsb yang bagus dan baru...

Kejadian semisal itu sangat banyak saya rasakan saat kuliah di Lipia jakarta, di Kuwait dan di Cairo. Begitulah efek langsung dari puasa yang benar.

Adalah pemandangan yang sangat menyejukkan hati bila diramadhan ini kita saling berlomba dalam memberi dan berbagi. Tidak lagi sekedar mengenyangkan diri dengan berbagai menu perbukaan... tapi mulai berfikir saya mau memberi apa dan siapakah hari ini?

Kita merindukan hadirnya pasar pabukoan gratis, atau jamuan gratis di pinggir jalan bagi siapa saja yang tak sempat pulang saat adzan berkumandang... dan bentuk-bentuk kedermawanan lainnya...

 * Harta kita yg abadi adalah yang kita berikan, sedangkan harta yang kita sisihkan/simpan, itu adalah harta ahli waris kita....(kandungan HR Bukhari dari Ibnu Mas'ud)

Irsyad Syafar

Minggu, 21 Juni 2015

Ramadhan Bulan Qiyam

Rasulullah saw pernah menyatakan dalam hadits shahih muttafaqun 'alaih bahwa "Siapa yang puasa ramadhan dengan penuh iman dan perhitungan, maka akan diampuni dosa-dosanya yang telah berlalu..".

Tapi perlu diingat juga, bahwa hadits ini ada kawannya. Yaitu sabda Baginda Nabi saw: "Siapa yang qiyam ramadhan dengan penuh iman dan perhitungan, maka akan diampuni dosa-dosanya yang telah berlalu...".

Bahkan ada yang lebih dahsyat lagi, "Siapa yang qiyam pada malam qadar dengan penuh iman dan perhitungan, niscaya akan diampuni dosa-dosanya yang telah berlalu.."

Sangat jelas sekali betapa hadits-hadits tsb di atas menginformasikan kepada kita bahwa agenda utama kita di siang ramadhan adalah shiyam/puasa. Itulah ibadah yang paling utama yang harus kita jaga dan kita laksanakan dengan penuh iman dan perhitungan.

Adapun di malam-malam ramadhan, agenda utama kita dan yang paling inti adalah qiyam ramadhan, atau yang paling akrab dengan nama shalat tarawih. Inilah ibadah paling utama di malam ramadhan. Yang harus dikawal dan dijaga dengan iman dan lerhitungan. Sekaligus ini juga merupakan identitas asli bulan ramadhan. Pendek kata, siang ramadhan yaa shiyam, malam ramadhan yaa qiyam.
Namun dalam tataran realita kita, sudahkah qiyam ramadhan atau tarawih ini menempati posisi terhormat di malam ramadhan kita?

Kita akui alhamdulillah semua masjid kita dan bahkan mushalla, hidup dan semarak dengan tarawih selama bulan ramadhan. Mulai dari malam pertama sampai malam terakhir.

Namun sayangnya, agenda shalat tarawih belum menjadi rating pertama dalam program malam ramadhan. Banyak masjid yang jauh-jauh hari sudah mencari dan memesan penceramah untuk selama ramadhan. 30 malam dengan 30 penceramah. Tidak jarang disebuah masjid untuk jadwal penceramah ramadhan 1436 H sudah tuntas dan penuh pada syawal 1435 H. Dari berbagai kota dan bahkan propinsi para penceramah diundang. Mulai dari kualifikasi S1 sampai S3 bahkan Profesor. Mulai dari yang produk dalam negeri sampai alumni timur tengah. Untuk para penceramah ini masjid menganggarkan dana yang tidak sedikit. Mulai dari 3 juta sampai 15 juta sebulan. Bahkan bisa lebih. Begitu juga para jamaah, kecendrungannya juga sudah mulai memburu dan memilih masjid-masjid dengan penceramah kelas atas.

Persiapan dan anggaran untuk agenda ceramah ini tidak sebanding dengan persiapan dan agenda shalat tarawih yang ianya adalah amalan terbaik di malam ramadhan. Seberapa antusiaskah pengurus masjid mencari imam yang baik dan berkualitas untuk tarawih? Berapa dianggarkan? Banyakkah masjid yang mengontrak penuh satu bulan seorang imam yang hafizh dan fasih untuk tarawih yang lebih khusuk, tenang, syahdu, berdiri lebih panjang? Lalu, seberapa antusiaskah jamaah mencari dan mengejar masjid yang imam tarawihnya lebih baik dan khusyuk?

Tidak jarang terjadi jamaah yang terbatuk-batuk kalau imamnya agak panjang membaca ayat. Atau ada yang protes kenapa shalatnya terlalu panjang. Atau ada juga yang cendrung mencari masjid yang lebih cepat selesainya....

Mencari penceramah yang bagus adalah baik. Tetapi lebih baik lagi menyediakan imam yang bagus. Masjid-masjid besar ditimur tengah, mulai dari Al masjidil Haram, Masjid Nabawi, masjid Amru bin Ash di mesir, masjid Al Kabir di kuwait dan masjid-masjid lainnya di negara2 Islam, jarang atau hampir tidak ada penceramah di malam ramadhan. Tapi para imamnya, jangan ditanya. Ribuan orang datang ke masjid untuk menikmati tarawih bersama mereka. Kadang harus bersimbah air mata dengan ayat-ayat yang dibacanya... Karena memang, qiyam itu identitas ramadhan di malam hari.

Irsyad Syafar

Jumat, 19 Juni 2015

Ramadhan Syahrul Quran


Ramadhan sangat identik dengan Al Quran, dan menjadi identitasnya. Karena Ramadhan adalah bulan yang diturunkannya Al Quran pada bulan tersebut. Tentunya pemilihan bulan Ramadhan oleh Allah bukanlah sembarangan. Disamping itu, nama bulan Ramadhan juga satu-satunya yang Allah sebutkan secara jelas di dalam Al Quran. Sedangkan nama-nama lain tidak ada di dalamnya. Ini menunjukkan keagungan dan kemuliaan khusus dari Allah. Dan memuliakan apa yang Allah muliakan merupakan karakter orang-orang beriman.

Oleh karena itu, orang-orang beriman mesti menghadirkan identitas ini dalam diri mereka (paling tidak) selama bulan ramadhan. Kemana dia beraktifitas, Al Quran menemani dan hadir bersamanya. Sehabis shalat shubuh dia bersama quran, dalam perjalanan menuju tempat kerjanya dia juga bersama Quran. Saat jam istirahat kantor, disela-sela waktu senggang, menjelang atau sesudah shalat-shalat wajib, setelah usai tarawih dan witir, menjelang tidur.... tampak sekali dalam setiap momen tersebut Al Quran melingkupi dan hadir bersamanya.

Kehadiran Al Quran ini bisa beragam. Mulai dari membacanya, mendengarkannya, memahami dan mempelajari isinya, menghafalnya, sampai kepada mengamalkan dan mendakwahkannya...
Pendek kata, ada mushaf (Alquran) ditangannya, ada dibibirnya, ada dalam dialog dan diskusinya, ada dipendengarannya, ada dalam pikirannya, ada dirumah dan kendaraannya...

Dengan kehadiran seperti ini, seorang mukmin akan terbebas dari jenis sekelompok kaum yang dikadukan Rasulullah kepada Allah dalam QS Furqan : "Dan Rasul berkata: Ya Tuhanku, sesungguhnya kaumku telah menjadi Al Quran terpinggirkan...".

Imam Ibnu Katsir menjelaskan bahwa yang termasuk meminggirkan Al Quran adalah: tidak mengimaninya, tidak membenarkannya, tidak membaca dan mendengarkannya, tidak mengamalkannya, dll...

Bila di Ramadhan yang mulia ini Al Quran belum menjadi identitas, belum hadir dalam aktifitas kehidupan, masih terpinggirkan... niscaya di bulan-bulan lain tak akan hadir sama sekali...

Irsyad Syafar

Kamis, 18 Juni 2015

Fokus Beribadah di Bulan Ramadhan

Kita tentu bersuka cita menyambut datangnya bulan Ramadhan tahun ini (1436 H) serta sangat bersyukur diberi umur dan kesempatan  untuk menjalankan ibadah puasa satu bulan penuh di bulan yang penuh rahmat dan ampunan ini. Sama seperti gembiranya Nabi Muhammad SAW dan para sahabat saat menyambut datangnya bulan Ramadhan.

Sungguh sangat disayangkan jika ada saudara kita hanya beberapa hari saja bisa mengikuti bulan Ramadhan, setelah itu ia dipanggil menghadap Allah SWT. Lebih sedih lagi jika kita dipanggil menghadap Allah SWT, sebelum memasuki bulan Ramadhan. Padahal banyak dosa dan kesalahan yang kita lakukan sebelumnya yang belum mendapat ampunan dari Allah SWT. Belum banyak bekal tabungan amal yang berhasil kita kumpulkan sebagai pertanggungung jawaban di kampung akhirat kelak.

Bahwa ada kehidupan yang kekal setelah mati adalah sebuah keniscayaan. Semua agama meyakini bahwa ada kehidupan yang kekal abadi kelak setelah mati. Para ilmuwan juga makin banyak menemukan bukti-bukti dan tanda-tanda bahwa pada suatu saat nanti hari kiamat itu akan datang. Setelah kiamat, setelah bumi hancur lebur, semua manusia akan dihidupkan kembali dan akan dihisab (dihitung/ditimbang) dosa dan pahalanya.

Mereka yang bergelimang dosa, dimana dosanya lebih banyak dibandingkan pahala yang ia peroleh, maka ia akan dilemparkan ke neraka jahanam yang penuh dengan siksanaan yang amat pedih.. Sedangkan mereka yang jumlah pahala yang ia peroleh dan amal yang ia lakukan, lebih banyak dibandingkan dosa-dosanya, maka ia akan ditempatkan di surga yang penuh dengan keindahan, kesenangan dan kebahagiaan.

Bulan puasa adalah bulan istimewa dimana Tuhan memberi kesempatan bagi manusia untuk bertobat dan menghapus dosa-dosanya. Pintu surga dibukakan, pintu neraka ditutup dan syetan-syetan dibelenggu. Terbuka kesempatan bagi manusia untuk kembali menjadi suci (fitrah) yang berhasil menjalankan ibadah puasa sebulan penuh dan berbagai amalan yang dianjurkan Nabi Muhammad SAW dengan baik.  Pada bulan Ramadhan Allah juga memberikan pahala yang berlipat bagi manusia yang melakukan amal ibadah, sesuai dengan perintah Allah SWT.

Karena itu mari kita manfaatkan sebaik mungkin kesempatan dan umur yang diberikan Allah di bulan Ramadhan ini untuk bertaubat dan beribadah sebaik dan sebanyak mungkin. Selain setiap perbuatan baik, amal dan ibadah yang dilakukan mendapat pahala yang berlipat ganda, Di bulan Ramdhan juga terdapat malam laitatul qadar, yaitu malam yang lebih baik dari 1000 bulan. Belum tentu kita diberi kesempatan lagi bertemu dengan bulan Ramadhan tahun depan. Karena itu mari kita manfaatkan Ramadhan tahun ini sebaik mungkin dengan beribadah dan mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Mari kita isi Ramadhan tahun ini dengan dengan berpuasa, melakukan shalat tarwih, shalat malam, berinfak, bersedekah, iktikaf, membaca Al Quran  serta memperbanyak amal dan perbuatan baik lainnya. Mari niatkan dan kita isi bulan yang penuh rahmat ini dengan fokus beribadah satu bulan penuh. Semua yang kita lakukankan, mencari nafkah, atau bekerja di rumah bagi kaum ibu, belajar bagi pelajar dan mahasiswa dan berbagai kegiatan lainnya kita niatkan untuk beribadah. Insya Allah kita memang akan mendapatkan pahala yang berlipat ganda sebagai imbalannya.

Seperti firman Allah dalam QS. Al Baqarah; 183: “Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa.” Semoga tujuan puasa seperti yang disebutkan dalam ayat di atas tercapai hendaknya Jika kita berpuasa dan melakukan semua ibadah yang dianjurkan dengan fokus dan sungguh-sungguh, Insya Allah kita akan menjadi orang yang bertaqwa, yaitu orang yang menjalankan semua perintah yang disuruhkan Allah SWT dan tidak melakukan semua laranganNya.

Kita tentu sangat berharap semua amal dan ibadah kita tersebut diterima Allah SWT dan semua doa kita diijabahnya. Mari kita sama-sama berniat dan berdoa, semoga kita bisa melaksanakan puasa tahun ini dan semua ibadah yang dianjurkan dengan baik dan fokus. Semoga kita amal kita diterima dan kembali fitrah di akhir Ramadhan nanti serta menjadi orang-orang bertaqwa sehingga kita semua berhak menjadi pewaris  surga di yaumil akhir nantinya. Amin. ***

Irwan Prayitno
Gubernur Sumbar

Haluan 18 Juni 2015

Puasa sebagai Solusi

Tidak bisa dipungkiri bahwa krisis ekonomi global (internasional) juga berpengaruh terhadap ekonomi Indonesia secara nasional.  Akibat kondisi itu, kegiatan ekonomi menjadi melambat. Peluang untuk mendapat pekerjaan menjadi sulit, harga barang-barang menjadi meningkat, uang seperti tidak berharga (terjadi inflasi).

Keadaan tersebut, suka atau tidak suka juga merambat ke daerah,  termasuk Provinsi Sumatera Barat. Ekonomi dan perdagangan terasa makin lesu, harga barang-barang melonjak, peluang kerja dan berusaha juga makin sulit dirasakan akibat keadaan ekonomi yang melemah.

Di zaman global seperti sekarang, kenyataan tersebut tidak bisa dihindari. Antar negara-negara di belahan dunia manapun saat ini seperti tanpa batas (border less). Dengan teknologi komunikasi dan informasi yang berkembang saat ini, informasi dari kutub utara dalam hitungan detik bisa diketahui di kutub selatan.  Harga kakao di Pantai Gading dalam hitungan detik bisa diketahui di Solok Selatan, misalnya. Harga cabe yang menggila di Padang bisa dipantau dari Thailand. Sore harinya, jika harga masih dianggap ekonomis, cabe Thailand bisa masuk di Pasar Raya Padang.

Tentu saja pedagang mengeluh dengan kedaan yang sulit seperti ini. Juga banyak masyarakat yang berkeluh-kesah dengan kesulitan yang terasa menyesak seperti saat ini. Tapi apakah dengan mengeluh dan berkeluh-kesah persoalan tersebut bisa diselesaikan dengan sendirinya? Atau dengan marah-marah, menghujat dan saling menyalahkan persoalan itu bisa selesai? Tentu saja tidak.

Menurut saya puasa bisa dijadikan salah satu solusi (jalan keluar) dari masalah ini. Kebetulan hari ini kita mulai memasuki bulan Ramadhan tahun 1436 H, puasa sangat strategis digunakan sebagai solusi. Bulan Ramadhan adalah bulan dimana ummat Islam melaksanakan ibadah puasa selama satu bulan penuh. Puasa pada prinsipnya adalah melatih manusia untuk mengendalikan hawa nafsunya.

Idealnya dengan berpuasa kebutuhan masyarakat akan barang-barang, terutama bahan makanan, akan berkurang. Dengan demikian beban ekonomi masyarakat juga akan berkurang. Jika permintaan akan suatu barang berkurang biasanya harga barang tersebut akan menurun dan inflasi juga akan berkurang.

Namun kenyataan yang terjadi selama ini selalu saja setiap tahun, menjelang dan selama bulan Ramadhan, permintaan barang-barang meningkat dan harga-harga makin melambung. Artinya ada penyimpangan yang terjadi pada pelaksanaan ibadah puasa kita. Jika yang dimaksud agama dengan berpuasa adalah mengendalikan hawa nafsu, ikut merasakan apa yang dirasakan kaum dhuafa yang kekurangan makanan, yang terjadi adalah sebaliknya, maka perlu dipertanyakan dan dievaluasi lagi pelaksanaan puasa yang telah kita lakukan selama ini.

Kini kita sudah memasuki awal Ramadhan 1436 H, mari kita renungkan lagi dan kita evaluasi lagi ibadah puasa yang kita lakukan selama ini apa sudah sesuai dengan rukun dan sunnahnya. Memang sudah seharusnya ibadah yang kita lakukan ditinjau dan dievaluasi lagi, sehingga ibadah kita selalu lebih baik dan lebih sempurna dari tahun ke tahun.

Saya sangat yakin dan optimis, ibadah puasa bisa dijadikan salah satu solusi untuk mengatasi kesulitan ekonomi yang kita alami saat ini. Jika seluruh masyarakat Sumatera Barat melakukannya tentu akan sangat terasa dampaknya, apalagi jika dilakukan gerakan secara nasional.
Marhaban ya Ramadhan, selamat melaksanakan ibadah puasa tahun 1436 H, semoga kita dapat melaksanakan puasa dan amal ibadah tahun ini dengan baik dan mendapat bimbingan dan petunjuk dari Allah SWT. Amin. ***

Irwan Prayitno
Gubernur Sumbar

Posmetro Padang 18 Juni 2015

Ramadhan 1

Salah satu identitas ramadhan yang paling jelas adalah ramadhan itu syahrush shiyam. Shiyam itu artinya imsak atau menahan. Sebulan penuh Allah membimbing kita agar mampu menahan diri dari sesuatu yang asalnya halal di luar ramadhan.

Sebulan penuh di siang hari kita menahan diri dari makanan dan minuman yang halal dan milik kita sendiri. Suami istri yang halal juga menahan diri dari bergaul di siang hari.

Dari latihan menahan diri terhadap yang halal, diharapkan kita menjadi lebih ringan menahan diri dari yang memang haram hukumnya. Dari memakan makanan yang haram, tidak milik kita, atau diperoleh secara zhalim atau tidak sah.

Agar puasa ramadhan juga berkualitas dan diterima oleh Allah, kita juga dilatih sebulan penuh agar menahan pandangan, pendengaran, pikiran dan perbuatan dari yang yang akan merusak pahala berpuasa. Melihat dan mendengar yang porno, bergunjing, menfitnah, berbuat sia-sia dan tidak berguna.

Dengan latihan ini sebulan penuh tentunya kita akan keluar dari bulan ramadhan dalan keadaan benar2 bersih, bersemangat dalam kebaikan dan menjauh dari keburukan.
Seharusnya, selepas ramadhan, tidak ada lagi muslim yang shaim yang memakan yang haram, suka bergunjing, berbuat sia-sia, merokok, senang maksiat dsb.

Namun, realita dan pemandangan yang masih dominan diantara kita selama ramadhan adalah menahan tapi tak rela, imsak tapi terpaksa. Buktinya adalah saat berbuka kembali, kerakusan bertambah, hawa nafsu tak terkendali, selera tak tertahankan, kosumsi meningkat sebaliknya produktifitas menurun, serta kesia-siaan dan kemubadziran melonjak...

* Betapa banyak orang yang berpuasa, namun hasil akhir yang dia peroleh hanyalah lapar dan haus. Betapa banyak orang yang qiyamullail, tetapi buah yang diperolah hanya letih dan begadang.

Irsyad Syafar

Sabtu, 13 Juni 2015

Tour de Singkarak Genjot Laju Ekonomi Sumbar

Jakarta – Ajang turnamen balap sepeda Tour de Singkarak yang digelar di setiap tahunnya dinilai mampu meningkatkan perekonomian Provinsi Sumatra Barat (Sumbar). Hal tersebut diungkapkan Gubernur Sumbar, Irwan Prayitno.

“Tour de Singkarak memberikan nilai yang berarti bagi kami di Sumatra Barat. Dampaknya sangat terasa pada perekonomian,” kata Irwan di kantor Kementerian Pariwisata, Jakarta, Jumat (12/6).
Menurut Irwan, peningkatan jumlah wisatawan lokal maupun mancanegara menjadi dampak paling signifikan dari Tour de Singkarak. “Yang paling terasa, Sumatra Barat jadi dikenal dunia,” katanya penuh bangga.

Pria yang kembali mencalonkan diri sebagai Gubernur Sumatera Barat dalam Pilkada 2015 itu menjelaskan pariwisata Ranah Minang yang sempat menurun saat terjadinya gempa berkekuatan 7,9 skala Richter pada 2009, kembali bangkit berkat adanya Tour de Singkarak.

“Setelah gempa, jumlah wisatawan menurun drastis, anjlok. Orang jadi khawatir akan adanya gempa susulan. Tapi saat Tour de Singkarak digelar tiap tahun, orang mulai melupakan peristiwa tersebut dan kembali datang ke Sumatera Barat,” kata Irwan.

Tidak hanya sektor pariwisata yang mendapatkan dampak positif dari pergelaran Tour de Singkarak. Sektor lainnya pun mendapat berkah. “Akomodasi, hotel, tenaga kerja, ekonomi rakyat juga mendapatkan manfaatnya,” kata Irwan.

Lebih lanjut, Irwan mengatakan, saat ini banyak hotel yang dibangun di beberapa wilayah wisata di Sumatera Barat. “Sejak 2009, penambahannya lebih dari 2.000 kamar. Itu belum terhitung pembangunan hotel-hotel baru,” tegas Irwan.

Untuk diketahui, Tour de Singkarak kembali akan digelar pada 3-11 Oktober 2015. Tour akan terbagi dalam 9 etape yang melintasi seluruh kabupaten di Sumbar.

Dimulai dari Pesisir Selatan menuju Padang Pariaman, dilanjutkan menuju Kabupaten Solok, Sijunjung, Dharmasraya, Solok Selatan, Sawahlunto, Bukittinggi, Tanah Datar, Payakumbuh, Limapuluh Kota, Pasaman, Pasaman Barat, Agam, Padang Panjang, dan berakhir di Kota Padang.

/ED
Antara

beritasatu.com 13 Juni 2015

Gerakan Pensejahteraan Petani (GPP), Berhasil Kurangi Kemiskinan

Program Gerakan Pensejahteraan Petani (GPP) yang dimulai tahun 2011 adalah sebuah kebijakan Pemerintah Provinsi Sumatera Barat dalam bentuk gerakan terpadu SKPD terkait serta pemangku kepentingan lainnya (Litbang Pertanian dan Perguruan Tinggi) dengan tujuan mengentaskan kemiskinan dan meningkatkan pendapatan rumahtangga petani (RTP) berpenghasilan rendah (kurang Rp 2,0 juta/bulan). Rendahnya pendapatan petani terutama disebabkan sempitnya luas lahan yang dikuasai petani kurang lebih 0,5 ha (sawah dan lahan pekarangan), dan tenaga kerja keluarga 1-2 orang dengan jam kerja efektif 3,0-3,5 jam per hari) dan lemahnya modal usaha. Strategi yang ditempuh untuk perbaikan pendapatan adalah mengoptimalkan pemanfaatan sumberdaya pertanian yang dimiliki petani melalui perbaikan teknik produksi didukung oleh inovasi teknologi, peningkatan skala usaha yang sudah ada, penumbuhan usaha baru sesuai potensi kondisi agroekosistem setempat dan keinginan petani, dukungan sarana dan prasarana produksi. Pendekatan pengembangan usaha dilakukan melalui kelompok tani (Poktan) dimana anggotanya dominan masuk kategori RTP berpenghasilan rendah/miskin. Untuk pembinaan petani sasaran, dibentuk Tim Pembina Provinsi (SKPD terkait) dan Tim Teknis Kabupaten/Kota (SKPD terkait) serta penyuluh pendamping sebagai ujung tombak pendampingan rutin pada setiap nagari/kelurahan dimana Poktan GPP berada.
Persoalan kemiskinan menjadi perhatian serius pemerintah. Jumlah penduduk miskin menurut data BPS (2014) dari tahun ke tahun terus berkurang, pada tahun 2011 sebesar 8,99%, tahun 2012 8% dan tahun 2013 turun menjadi 7,56%. Dari sejumlah penduduk miskin tahun 2012, sekitar 34,89% adalah petani, dan selebihnya adalah bekerja di sektor non pertanian dan tidak bekerja. Hal ini yang melatarbelakangi pentingnya kegiatan GPP ini dilakukan. Jumlah petani sasaran GPP sudah diinventarisasi mulai tahun 2011-2014 sebanyak 22.320 RTP dan sebagian besar di antara mereka pengembangan usahanya sudah difasilitasi dalam bentuk fisik (benih/bibit tanaman, ternak dan ikan, sarana produksi lainnya), dan bantuan prasarana untuk kepentingan bersama (kelompok) yaitu pebaikan irigasi, jalan usahatani, dan alisintan terutama hand traktor. Jumlah fasilitasi pengembangan usaha bagi setiap poktan dan petani sasaran GPP tergantung pada kemampuan dana pada tahun berjalan. Sampai tahun 2014 jumlah investasi untuk GPP lebih dari Rp 170 milyar yang bersumber dari APBD dan APBN.

Manfaat kegiatan GPP akan terlihat dan dirasakan oleh petani memerlukan waktu dan keseriusan petani pelaksana serta pembinaan dan pendampingan berkelanjutan. Usaha pertanian untuk menghasilkan waktu sesuai umur mulai berproduksi seperti tanaman berumur panjang, kakao dan buah-buahan menghasilkan umur 3-4 tahun setelah tanam, ternak sapi paling cepat 1 tahun sejak dipelihara petani, hanya tanaman semusim yang menghasilkan dengan jangka waktu pendek 4-5 bulan.

Potret perkembangan pelaksanaan GPP hasil evaluasi Litbang Pertanian (BPTP) terhadap Poktan dan petani sasaran GPP tahun 2011 dan 2012, menunjukkan bahwa sebanyak 372 kelompok tani sudah difasilitasi dengan aneka usaha dan sarana serta prasarana produksi. Jenis usaha dominan yang difasilitasi adalah padi sawah, jagung, aneka buah-buahan, kakao, ternak sapi, ikan, pengembangan usaha lahan pekarangan (RPL), dan tanaman kayu serta didukung oleh prasarana produksi. Bentuk fasilitasi adalah peningkatan kapasitas Iptek petani (melalui sekolah lapang-SL dan percontohan inovasi teknologi pertanian), bantuan benih/bibit/induk sapi, pupuk/pakan, dan sarana lainnya serta prasarana (alsintan, perbaikan irigasi dan jalan usahatani). Fasilitasi usaha tersebut telah meningkatkan skala usaha, jumlah usaha, perbaikan teknik produksi, penurunan biaya pengolahan tanah dan berdampak pada meningkatnya jumlah jam kerja efektif, dan pendapatan petani dibanding sebelum GPP. Penambahan jumlah dan jenis usaha tersebut beragam antar kelompok/petani yang menimbulkan keragaman pola usahatani di setiap kelompok tani GPP. Pola usahatani dominan adalah: Pola usahatani I (5 jenis usaha): padi-padi+kakao+buah-buahan+sapi+RPL dengan jumlah poktan/petani pelaksana 26%; Pola usahatani II, 4 jenis usaha (23%):padi-padi+kakao+buah-buahan+sapi; Pola usahatani III, 3 jenis usaha (30%):padi-padi+buah-buahan+RPL; Pola Usaha Tani IV, 2 jenis usaha (21%): padi-padi+buah-buahan atau RPL. Indeks usaha dengan adanya program GPP meningkat dari <2 sebelum GPP menjadi 2,5-3,0 setelah GPP. Dengan meningkatnya indeks usaha (jumlah usaha), jam kerja efektif juga meningkat rata-rata lebih dari 3,5 jam per hari dengan titik ungkit penambahan jam kerja adalah ternak sapi dan usaha tanaman semusim.

Usaha yang dikembangkan GPP mulai menunjukkan keberhasilan, sebagian tanaman (kakao dan buah-buahan) dan ternak sapi yang difasilitasi tahun 2011-2012 sudah mulai menghasilkan dan produktifitas padi sawah meningkat sekitar 10%. Berdasarkan jenis usaha yang berlanjut dan sudah menghasilkan sampai tahun 2014, maka rata-rata pendapatan petani menurut pola usahatani per tahun dapat diukur yaitu pola usahatani I sebesar Rp. 18.206.000,- atau meningkat 13,7 % dibanding sebelum GPP; Pendapatan pola usahatani II menjadi Rp. 18.056.000,- atau meningkat 12,7%; Pendapatan pola usahatani III Rp 17.8162.000 atau meningkat 11,2 %, dan pola IV Rp. 17.426.000,- atau meningkat 8,8%. Berdasarkan garis kemiskinan tahun 2013 (BPS), maka petani yang mengusahakan Pola I dan II, pada tahun 2014 di Kabupaten Pasaman, Pasaman Barat, Agam, Tanah Datar, Solsel, Sijunjung, Dharmasraya dan Kota Sawahlunto sudah keluar dari kemiskinan dan pada tahun berikutnya menuju kondisi kesejahteraan yang lebih baik dengan rata-rata pendapatan RTP minimal Rp 2,0 juta per bulan. Tujuan akhir tersebut bisa dicapai dengan asumsi setiap usaha tanaman dipelihara dengan baik sesuai teknik produksi yang dianjurkan, dan ternak sapi dijual setelah setiap petani memiliki 2 ekor sapi. Berdasarkan proyeksi hasil usaha dan pendapatan sampai tahun 2017, petani dengan pola III dan IV di Kabupaten Padang Pariaman, Limapuluh Kota, Pessel, Solok dan Kota selain Sawahlunto dan Bukittinggi belum keluar dari garis kemiskinan, meskipun sudah terjadi peningkatan pendapatan menuju rata-rata pendapatan minimal Rp. 2,0 juta per bulan. Hal ini disebabkan (i) jumlah usaha pola III adalah 3 jenis dan pola IV hanya 2 jenis tanpa ternak; (ii) Besaran angka garis kemiskinan juga meningkat sesuai dengan perkembangan ekonomi di setiap wilayah (kabupaten/kota); (iii) Distribusi fasilitasi usaha tidak merata, terkait kemampuan pendanaan, sehingga tidak semua petani sasaran terfasilitasi jumlah usaha menjadi >3 jenis yang menimbulkan keragaman pola usahatani.

Untuk meningkatkan kinerja GPP, keberlanjutan usaha dan mengurangi kesenjangan pendapatan antar pola usahatani akan diupayakan penambahan fasilitasi usaha bagi poktan/petani dengan pola III dan IV terutama usaha tenak, meningkatkan pembinaan dan pendampingan, membuat aturan-aturan pengusahaan ternak dan serta medorong penyuluh dan pengurus poktan bekerja keras menggerakkan petani memelihara usaha yang sudah difasilitasi menuju tingkat kesejahteraan yang lebih baik ke depan.

Perhatian Pemprov Sumatera Barat terhadap pertanian diwujudkan juga dengan anggaran pertanian lebih dari 7 persen dari APBD (persentase tertinggi se Indonesia). Hal ini karena lebih 60 persen penduduk Sumatera Barat berada di sektor pertanian dan kemiskinan-pengangguran sebagian besar berada di sektor pertanian (secara luas).

Pemprov Sumatera Barat telah mencapai produksi padi yang melebihi target nasional, terkendalinya hama dan penyakit tanaman, meningkatnya penggunaan benih unggul, berkembangnya luasan pertanian organik dan meningkatnya produksi komoditi jagung, manggis, sayur-sayuran dan buah-buahan. Kemudian terlaksananya cetak sawah baru dan meningkatnya produksi olahan hasil pertanian. Dengan program-program tersebut tersebut, alhamdulillah terjadi peningkatan jumlah rumah tangga petani yang sejahtera di nagari tertinggal, dimana pada tahun 2010 kurang dari 2000 KK kemudian meningkat di tahun 2014 menjadi 22.320 KK.

Sejak tahun 2006 sudah ada 25.000 hektar lahan coklat, kemudian di tahun 2014 sudah mencapai 160.000 hektar lahan coklat.

Sejak tahun 2010 hingga saat ini telah dilakukan berbagai kegiatan dan usaha yang dilakukan Dinas Pertanian Tanaman Pangan Provinsi Sumatera Barat dalam meningkatkan produksi, baik tanaman pangan maupun tanaman hortikultura, yaitu: 1. Pemberdayaan petani, 2. Pengembangan kelembagaan, 3. Peningkatan SDM aparatur, 4. Perluasan areal tanaman, 5. Peningkatan efisiensi usaha tani, mutu produksi, 6. Pengembangan kawasan sentra, 7. Fasilitasi sarana dan prasarana pertanian, 8. Revitalisasi penyuluh pertanian.

Di tahun 2011, Pemprov Sumbar menerima Penghargaan atas Pertisipasi Aktif Pemerintah Daerah Sumatera Barat Membangun Pembenihan dan Pembibitan Nasional. Di tahun 2013, Sumbar masuk kedalam Sepuluh Besar Kelompok Tani Ternak Berprestasi Tingkat Nasional. Lembaga Internasional Swisscontact Belanda memberikan penghargaan ‘Certificate of Appreciation’ kepada Gubernur Sumbar atas komitmennya dan kontribusi Pemprov mengembangkan kakao. Masih di tahun 2013 Sumbar mendapat penghargaan tertinggi dari Ketua Dewan Ketahanan Pangan Nasional Presiden Republik Indonesia. Penghargaan Adhikarya Pangan Nusantara merupakan  salah satu bentuk penghargaan atas kontribusi yang luar biasa sekaligus untuk mendorong partisipasi dan kreatifitas masyarakat dalam upaya mewujudkan kedaulatan, kemandirian dan ketahanan pangan di daerah guna mendukung ketahanan pangan nasional. Pada tahun 2014, Gubernur Sumbar mendapat penghargaan Adhikarya Pangan Nusantara sebagai Pembina ketahanan pangan terbaik.

Di tahun 2014, Sumbar mendapat Penghargaan dan Prestasi dalam Pengembangan Mutu dan Keamanan Pangan Produk Pertanian. Pada tahun 2015 Sumbar mendapatkan Sertifikat KAN ISO/IEC 17025 untuk Laboratorium Kesehatan Masyarakat Veteriner Balai Laboratorium Klinik Kesehatan Hewan (BLKKH) Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Sumbar.

facebook.com/irwanprayitnomendengar



Pertama Kali Wisuda Tahfidzul Qur’an di SMA 1 Unggul Bukittinggi

Bukittinggi, PADANGTODAY.COM-Gubernur Irwan Prayitno menghadiri wisuda Tahfidzul Qur’an angkatan I di SMA 1 Unggul Bukittinggi, Sabtu pagi (13/6). Ini merupakan salah satu program unggulan yang baru dilakuan dalam enam bulan terakhir di SMA 1 Bukittinggi dan telah berhasil mewisuda 40 orang siswa tahun ini.

Gubernur Irwan Prayitno dalam kesempatan itu menyambut baik dan bangga akan program hafiz Qur’an ini bagi siswa SMA 1 Bukittinggi ini sebagai salah satu inspirasi bagi sekolah-sekolah setingkat yang sama di setiap Kabupaten Kota di Sumatera Barat. Ini merupakan sesuatu yang patut terus kita kembangkan secara baik lagi dimasa-masa mendatang.

Kita juga bangga dan senang dengan adanya perguruan tinggi negeri maupun swasta yang menerima mahasiswa yang hafiz Qur’an tanpa tes. Seperti di Unand hafiz 5 jus, UI hafiz 5 jus, ITB dan lain- lain. Ini sesuatu penyemangat dan memberi kesempatan bagi siswa yang ingin menambah pendidikannya di perguruan tinggi, ujarnya.

Irwan Prayitno juga menambahkan, dengan membaca al qur’an kita akan diberikan kemudahan oleh Allah SWT dalam meningkatkan pengetahuan dan kemampuan diri. Siswa yang hafiz qur’an lebih tekun dan lebih mudah menyerap ilmu pengetahuan, karena terlatih menghafal dan membaca setiap waktu, sehingga hari-hari mereka disibukan keinginan belajar yang tinggi.

Selain itu, dengan al qur’an seseorang akan terkontrol emosi dirinya, sehingga kepribadian dan karakter menjadi sesuatu yang baik dalam menghadapi tantangan globalisasi saat ini.
Kita amat menyayangkan anak-anak pintar kita karena kurang terhadap pengembangan emosional diri, mereka terjerumus pada hal-hal yang negatif dan itu semua merugikan kita semua. Dengan program pendidikan karakter yang kita kembangkan saat ini, bagaimana kita mampu melahirkan generasi muda yang berilmu pengetahuan yang hebat akan tetapi juga memiliki kepribadian yang beriman dan bertaqwa.

Untuk itu kita berharap disetiap sekolah di Sumatera Barat , baik dari sekolah dasar, menengah ada waktu khusus bagi siswa untuk melakukan hafalan al qur’an setiap hari pada jam-jam yang ditetapkan tanpa mengurangi jam-jam belajar pendidikan umum. Tidak ada yang sulit dalam menghafal al qur’an, semua ada caranya, jika ada kemauan pasti ada jalan, ujarnya.

padang-today.com 13 Juni 2015


Jumat, 12 Juni 2015

LKS Mitra Kenanga Serahkan Santunan Buat Pelajar

Payakumbuh, PADANG-TODAY.com-Walikota Payakumbuh Riza Falepi menyerahkan bantuan pendidikan dan kepada 6 pelajar dan mahasiswa  dari kalangan keluarga kurang mampu dan seorang jumpo di kota ini, dalam acara di Balaikota Payakumbuh, Jum’at (12/6). Total bantuan yang diserahkan Rp3.650.000. Setiap pelajar mengantongi jumlah berbeda, mulai dari Rp350.000 sampai nilai tertinggi Rp700.000.

Bantuan yang diserahkan, merupakan infak dan sedekah PNS  dan sejumlah donatur lainnya, yang dihimpun Lembaga Kesejahteraan Sosial Mitra Kenanga Payakumbuh. Walikota Riza Falepi, sebagai inisiator pendiri LKS Mitra Kenanga itu, memotivasi pegawai dan guru di jajaran Pemko Payakumbuh, dengan niat tulus menyerahkan sedekah dan infaknya ke LKS Mitra Kenanga.
Saat penyerahan bantuan itu, hadir orang tua wali murid, Asisten II Amriul, M.Pd, Kadis Pendidikan diwakili Desmon Karina, S.IP,   Ketua LKS Mitra Kenanga Drs. Erwin Satriadi, Kadis Sosial dan Tenaga Kerja Idris dan sejumlah pengurus LKS Mitra Kenanga lainnya.

Walikota Riza Falepi meminta orang tua penerima bantuan, untuk memperhatikan pendidikan putera-puterinya. Meski berada dalam keterbatasan  penghasilan, namun pendidikan anak-anak jangan sampai terabaikan.

Pemerintah kota dengan mitra kerjanya akan berusaha memberikan beasiswa kepada pelajar yang berasal dari keluarga kurang mampu. Karena, program pendidikan merupakan skala  prioritas pertama bagi pemko, katanya. “Makanya, Saya akan marah besar jika ada pelajar yang disuruh pulang oleh pihak sekolah, dengan alasan tak punya uang sekolah,” tegas walikota.

Keenam pelajar yang menerima bantuan itu, M. Arvie Hidayat dan M. Ardion Hidayat, keduanya pelajar SDN 39 Labuh Basilang, masing-masing menerima Rp350.000,  Vinni Sufriayanti dan Adrian Ramadhan, tamatan SD yang akan melanjutkan pendidikannya ke SMP, menerima Rp400.000, Putri Rizki pelajar SMAN 2 kebagian Rp400.000,  Monika yahratul Jannah, eks MTs Negeri yang akan melanjutkan pendidikan MAN kebagian Rp500.000 serta Hariska Efendi mahasiswa STT Payakumbuh memperoleh Rp750.000. Sedangkan, Yuliar satu-satunya jumpo warga dari Kecamatan Latina memperoleh Rp500.000.(mnc)

padang-today.com 12 Juni 2015

Walikota Riza Ajak Warga Kota Nonton Sejarah PDRI di Metro TV

Payakumbuh, PADANG-TODAY.com-Perjalanan sejarah nasional, pasca Kemerdekaan RI, masiih banyak belum diketahui publik.  Sejarah Pemerintah Daerah Republik Indonesia (PDRI), penyelenggara pemerintahan Republik Indonesia,  periode 22 Desember 1948 – 13 Juli 1949, dipimpin  Syafruddin Prawiranegara, seolah  terlupakan. Pemko Payakumbuh bekerjasama dengan Metro TV mencoba mengangkat sejarah tersebut dalam program Melawan Lupa.

Walikota Payakumbuh Riza Falepi, menginformasikan, di Balaikota di Bukik Sibaluik Payakumbuh, Jum’at (12/6), PDRI mata rantai yang tak bisa dilupakan dalam perjalanan sejarah nasional. Meski hanya berlangsung lebih kurang tujuh bulan, tapi cukup krusial  dalam mempertahankan kemerdekaan RI. Saat pimpinan nasional, Presiden Soekarno dan Wapres M. Hatta ditawan Belanda, tapi  Syafruddin Prawiranegara, yang menerima mandat memimpin NKRI, menyampaikan kepada dunia bahwa Indonesia masih ada.

Episode PDRI itu diangkat ke layar kaca oleh Pemko Payakumbuh bersama Metro TV dan Yayasan  Peduli Perjuangan PDRI yang dipimpin N. Ben Yuza dan Buya  Ferizal Ridwan. Sesuai jadwal, program Melawan Lupa itu akan tayang, Minggu (14/6), pukul 21.30 WIB.  Dimaksudkan, agar seluruh anak bangsa, terutama para generasi muda, mengetahui  betapa pentingnya peran  PDRI waktu itu.

”Kita tak ingin generasi muda tak memahami dengan sejarah PDRI ini,” tegas Riza.
Selain Walikota Riza Falepi, sejumlah nara sumber, seperti ahli sejarah Indonesia,  Prof. Mestika Zed, akan menyampaikan peristiwa PDRI dimaksud. Nara sumber lainnya N. Ben Yuza, serta pelaku sejarah yang masih hidup.

Menurut Riza, pihaknya bersama Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno dan  Menkopolhukam Tedjo Edhie Purdijatno, tengah merancang pembuatan film layar lebar berlatar belakang sejarah PDRI 1948-1949. Rencana itu, sebutnya, masih dalam taraf koordinasi dengan sejumlah Menteri Kabinet Kerja, Ketua MPR RI dan lembaga tinggi negara  terkait lainnya.(mnc)

padang-today.com 12 Juni 2015

Warga Sumbar Siap Muliakan Etnis Rohingya

Tajuk.co  PADANG – Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno mengukuhkan berdirinya Komite Nasional Solidaritas Rohingya (KNSR) Sumbar, Kamis (11/6) siang di Auditorium Gubernuran Provinsi Sumbar. Sebelum melakukan deklarasi dengan menorehkan tandatangan di Piagam Deklarasi KNSR Sumatera Barat, Irwan menyatakan sebagai manusia yang memiliki nurani, kasus pengungsi Rohingya tak memerlukan komentar apapun.

“Ini persoalan kemanusiaan, maka sepatutnya nurani kita harus menjawabnya. Jika saya ditanya bagaimana sikap Pemda Sumbar, tentu kami katakan kalau mereka datang ke wilayah kami akan kami sambut dengan tangan terbuka. Kami terima, kami layani, dan kami beri mereka naungan selayaknya,” ujar Irwan di hadapan hadirin.

Jika APBD Sumbar tak bisa mendukung niatan warga Sumbar, Irwan menyatakan para muhsinin (orang-orang baik)  di Sumbar siap menyokongnya.

“Kita dapat  gunakan juga dana zakat untuk membantu mereka. Pengungsi Rohingya ini masuk ke dalam salah satu asnaf (golongan) penerima zakat. Kami mendukung gerakan KNSR di Sumbar, mari kita dukung gerakan kepedulian untuk saudara kita dari Rohingya ini,” ajak Irwan disambut tepuk hadirin.

Menurut Presiden KNSR Pusat Syuhelmaidi Syukur, KNSR sudah dideklarasikan di Aceh, Sumatera Utara, Jawa Barat, Yogyakarta,  Kepulauan Riau, dan Sumatera Barat. Segera menyusul deklarasi di Riau,  Jawa Timur, Bali, NTB, Sulawesi Selatan, Kalimantan Timur, Selatan , Lampung, Banten, Jawa Tengah, Sumatera Selatan dan Bengkulu.

“Semoga solidaritas ini harus bisa menjadi pemahaman bersama, pemahaman dunia. Ada gerakan bersama bahkan hingga ke level internasional untuk advokasi dan diplomasi kemanusiaan,” pungkas Syuhelmaidi. (AHY)

tajuk.co 12 Juni 2015

Kamis, 11 Juni 2015

Lestarikan Seni Dan Budaya Lokal, Pemprov Sumbar Gelar Festival Randai

Bisnis.com, PADANG— Melestarikan budaya dan kesenian lokal, Pemerintah Provinsi Sumatra Barat menggelar festival Randai bagi kelompok masyarakat setempat.

Gubernur Sumbar Irwan Prayitno menyebutkan Randai adalah kesenian lokal yang perlu terus dilestarikan agar budaya dan kesenian tersebut tidak tergerus kemajuan zaman.

“Festival ini penting untuk melestarikan kekayaan seni dan budaya. Jangan sampai kekayaan budaya Minangkabau yang kita miliki tergerus kemajuan zaman. Harus dilestarikan dan dipraktikkan terus menerus,” katanya, Kamis (11/6/2015).

Randai adalah kesenian tradisional di Ranah Minang yang dimainkan secara berkelompok membentuk lingkaran, kemudian melangkahkan kaki secara berlahan dengan gerakan terukur.
Gerakan dilakukan sambil menyampaikan cerita dalam bentuk nyanyian secara bergantian. Randai menggabungkan seni musik, tari, drama, dan silat menjadi satu.



Adapun, cerita randai biasnya diambil dari legenda yang hidup di tengah masyarakat. Fungsi kesenian ini sendiri adalah alat pertunjukkan untuk menyampaikan pesan dan nasehat kepada masyarakat.

Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Sumbar yang menggelar festival tersebut mencatat 14 kelompok menjadi peserta. Masing-masing kelompok beranggotakan 25 orang. Panitia menargetkan Festival Randai tersebut digelar rutin setiap tahun.
bisnis.com 11 Juni 2015

Sumbar Dapat ‘A Plus’ dari BPK RI dengan Sejumlah Rekomendasi

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG — Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI memperikan penilaian Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) terhadap Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) atas laporan keuangan Pemerintah Provinsi Sumatra Barat (Sumbar).

Ketua BPK RI Harry Azhar Azis mengatakan, opini WTP merupakan penilaian terbaik yang dapat diberikan oleh BPK RI terhadap laporan keuangan pemerintah daerah.

“Ibarat nilai di perguruan tinggi, Pemprov Sumbar sudah dapat A plus. Tidak ada lagi nilai yang lebih tinggi dari itu,” kata Harry di DPRD Sumbar, Rabu (10/6).

Ia menuturkan, laporan keuangan yang bagus harus menggambarkan pengelolaan dan kebijakan daerah yang baik. Sehingga, benar-benar memberikan kesejahteraan pada masyarakat.


Namun, BPK RI mesih memberikan sejumlah rekomendasi terhadap Pemprov Sumbar untuk segera ditindaklanjuti. Sebab, BPK masih menemui sejumlah permasalahan terkait sistem pengendali intern (SPI). Diantaranya data peserta asuransi kesehatan Sumbar Sakato tahun anggaran 2014 tidak valid dan akurat.

Kedua, dana kompensasi PT Rajawali Corp belum memberikan manfaat bagi pengembangan komunitas masyarakat Sumbar. Ketiga, Pemprov Sumbar belum menetapkan kebijakan perlakuan atas daerah irigasi dan ruas jalan yang bukan menjadi kewenangan.

Keempat, struktur dan tarif pemungutan retribusi tempat pengolahan akhir (TPA) sampah regional Pemprov SUmbar belum diatur dengan Perda.

Rekomendasi lainnya yaitu terhadap peraturan perundang-undangan, seperti pelaksanaan hasil RUPS dan RUPS LB PT Andalas Rekasindo Pratama berpotensi menurunkan nilai investasi Pemprov Sumbar. Unit pelaksanaan teknis daerah Dinas Prasarana Jalan Tata Ruang dan Pemukiman juga tidak menyetorkan seluruh penerimaan ke kas daerah secara bruto. Terakhir terdapat kelebihan pembayaran atas pekerjaan peningkatan Jalan Simpang Padang Aro – Lubuk Malako.

Gubernur Sumatra Barat (Sumbar) Irwan Prayitno mengaku telah menginstruksikan semua SKPD yang mendapatkan rekomendasi dari BPK RI untuk segera merespons.

“Kita telah mengetahui LHP oleh BPK RI sejak Februari 2015. Rekomendasi dalam LHP itu langsung direspon oleh SKPD terkait,” ujar Irwan.

Dikatakannya, sebagian dari rekomendasi BPK RI telah ditindaklanjuti oleh pihak-pihak terkait. Sementara sebagian lainnya, masih dalam proses menindaklanjuti rekomendasi tersebut.

republika.co.id 11 Juni 2015

Payakumbuh Terima IGA 2015

PAYAKUMBUH, HALUAN — Terbukti peduli dengan pelestarian lingkungan hidup dan ekosistem. Pemerintah Kota Payakumbuh menerima penghargaan Indonesia Green Awards (IGA) 2015.
Hanya tiga kota di In­donesia yang menerima peng­­­­­hargaan tersebut, Bumi Serpong Damai (BSD) di Jabar dan Kota Bontang, di Kaltim. Penghargaan IGA itu diterima oleh Walikota Pa­ya­kumbuh diwakili Ke­pala Kantor Lingkungan Hidup, Ir. Syamsurial, M.Si, dari Menteri Lingkungan Hidup Siti Nurbaya Bakar, dalam acara di Hotel In­donesia Kempinski Jakarta, Ka­mis (4/6). Ikut men­dam­pingi Kepala Kantor LH dalam penerimaan IGA itu, Kabid Bina Marga Zul Ar­man, ST dan Kasi PSDA KLH Mas­rizal. Ada tiga kementerian yang beker­jasama dengan The La Tofi School of CSR yang ber­pusat di Jakarta.

Bagi Payakumbuh, peng­hargaan IGA tahun ini meru­pakan yang ketiga kalinya. Menurut pantauan Kemen­terian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Kemen­terian Perindustrian dan Kemen­terian Kelautan dan Peri­kanan RI serta The La Tofi School of CSR, selaku penye­lenggaran IGA 2015, Paya­kumbuh cukup peduli dengan program lingkungan hidup.

Keterangan Kepala Ling­kungan Hidup Paya­kum­buh, Syamsurial, program lingkungan hidup kategori green city yang dinilai, di anta­ranya program ling­kungan hijau, pengendalian pencemaran udara dan air, pengeloaan sampah terpadu serta kampanye budaya hi­dup bersih dan sehat. Dalam pro­gram tersebut, Paya­kum­buh selangkah lebih maju dibanding daerah lain.

Dikatakan, penghargaan berupa piala IGA itu, sete­lah diterima Kepala LH Syam­surial di Jakarta, di­serahkan kepada Walikota Paya­kum­buh Riza Falepi, dan selan­jutnya diteruskan kepada Gubernur Sumatera Barat, Irwan Prayitno, da­lam acara di Balairung ru­mah dinas kediaman wali­kota di Jalan Rky. Rasuna Said Payakum­buh, Selasa (9/6) sore.

Gubernur Irwan Pra­yitno usai menerima peng­hargaan dan piala IGA,  mem­­­­­berikan apresiasi ke­pada Pemko Paya­kum­buh, di bawah pimpinan Walikota Riza Falepi, yang cukup peduli dengan program ling­kungan hidup. Gubernur juga sangat bangga, Paya­kum­buh telah menye­lamat­kan nama Sumatera Barat di iven tingkat nasional. Pres­tasi ini diminta gubernur, untuk terus ditingkatkan, dalam upaya membentuk sikap dan budaya ma­sya­rakat dengan pelestarian lingkungan hidup, demi anak cucu di masa datang.

Selain kategori green city, dalam penilaian IGA 2015, juga diberikan kepada penginspirasi komunitas, green provinsi, the best IGA kepada perusahaan swasta nasional yang memberikan CSR-nya buat lingkungan hidup serta buat individu atau the best inspiring. Ter­hadap kategori lainnya itu, Payakumbuh tak ikut, sebut Syamsurial.

Walikota Riza Falepi, berharap, prestasi IGA itu berlanjut dengan Piala Adi­pura 2015. Khusus Piala Adipura ini, yang seharusnya diterima pada peringatan Hari Lingkungan Hidup se-Dunia 2015, di Jakarta, akan diberikan pada upacara Ha­ri Proklamasi RI, 17 Agus­tus mendatang di Istana Negara Jakarta. “Peluang Payakumbuh dalam Adi­pura ini masih terbuka,” ulasnya. (h/zkf)

harianhaluan.com 11 Juni 2015

Rabu, 10 Juni 2015

Usai Blusukan, Gubernur Sumbar Perbaiki Jalan Daerah Terisolir

Padang, Obsessionnews – Setelah Gubernur Sumatera Barat (Sumbar) Irwan Prayitno bersama Kepala Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) terkait lakukan ‘blusukan‘ selam tiga hari dengan naik sepeda motor ke daerah Nagari Garabak Data, Kecamatan Tigo Lurah, Kabupaten Solok, Sumbar, langsung Gubernur menggelar rapat koordinasi dengan Pemerintah Kabupaten Solok pada Selasa (9/6) malam.

Rapat digelar dalam rangka percepatan pengentasan daerah terisolir, sebagaimana disampaikan masyarakat setempat. Upaya yang dilakukan pemerintah antara lain, membangun infrastruktur jalan, minimal bisa dilalui kendaraan rida empat. “Ada lima titik jalan yang segera dikerjaan antara Batu Bajanjang-Garabak Data,” ujar Irwan Prayitno usai rapat koordinasi, Selasa (9/6) malam.

Irwan Prayitno mengatakan, percepatan pengentasan keterisoliran Nagari Gabarak Data, khsusnya membangun jalan, karena terkendala izin pembebasan lahan, karena berada di kawasan hutan lindung. Nagari yang berada di kawasan hutan lindung, apapun yang diakukan, jika berkaitan dengan lahan, harus mendapat izin dari Kementerian Kehutanan.

Sebagai langkah awal, agar jalan menuju Garabak Data segera bisa dikerjakan, dalam minggu ini ditargetkan, Pemerintah Kabupaten Solok sudah selesai mengadakan rapat koordinasi, sebagai titik awal pembangunan daearah itu, sehingga bisa terbebsa dari daerah terisolir.

Percepatan pembangunan nagari Garabak Data, selain memperbaiki infrastruktur jalan, dinas lain tengah membuat program dibidang masing-masing, antara lain, Dinas Pendidikan, Dinas Kesehatan, Dinas Perhubungan, Dinas Pertanian, Dinas Perkebunan, Dinas Kelautan dan Perikanan, Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air dan Dinas Energi Sumber Daya Mineral (ESDM).

“Dinas tersebut membuat program masing-masing dibidangnya seperti masalah pembangunan pendidikan, masalah kesehatan dan memasukkan jaringan telekomunikasi yang menjadi tugas Dinas Perhubungan,” jelas Gubernur Sumbar dari PKS ini.

Dalam kesempatan lain, Kepala Dinas Prasarana Jalan dan Tata Ruang Pemukiman (Prasjal Tarkim) Provinsi Sumbar Suprapto mengatakan, perbaikan jalan lima titik dari Batu Bajangjang hingga Garabak Data akan segera dikerjakan.

“Kalau emergensi harus kita lakukan. Terbukti lalu lintasnya gak bisa lewat. Terbukti saat hari Sabtu gubernur bersama kepala SKPD terjebak karena kondisinya jalannya sangat parah,” ujar Suprapto kepada obsessionnews.com, Rabu (10/6).

Penanganan jalan menuju nagari itu untuk sementara hanya bersifat darurat sambil menunggu aturan membolehkan untuk membangun jalan di kawasan hutan lindung.

Nagari Garabak Data adalah satu dari 74 nagari di Kabupaten Solok, yang masih terisolir. Warga yang mendiami nagari itu, hidup dalam serba keterbatasan. Tidak ada penerangan, jaringan komunikasi dan minim tenaga kesehatan.

Kondisi demikian diperparah dengan kondisi jalan yang jauh dari memadai dan belum bisa ditempuh dengan kendaraan roda empat akibat jalannya masih buruk. (Musthafa Ritonga)

obsessionnews.com Juni 2015

Selasa, 09 Juni 2015

Gubernur Irwan Prayitno di Depan Guru: Manfaatkan Ramadhan Bentuk Karakter Pelajar

Payakumbuh, PADANG-TODAY.com-Tabligh  Akbar  guru-guru SD, SMA, SMK jajaran Dinas Pendidikan Payakumbuh, di Masjid Istiqamah Kelurahan Bulakan Balai Kandi, Kecamatan Payakumbuh Barat, Selasa (9/6), mendapat perhatian khusus  dari Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno. Didampingi Walikota Riza Falepi, tabligh Akbar itu, menghadirkan Ustazd H. Irsyaf Safar, LC, tokoh pendidikan Sumbar dan pimpinan Perguruan Ar-Risalah Padang.

Di hadapan sekitar 1.500 lebih guru dan Kepala Dinas Pendidikan H. Hasan Basri, Sy, S.Pd,  Gubernur Irwan Prayitno, mengajak seluruh tenaga pengajar itu, memperbaharui komitmennya untuk  meningkatkan mutu pendidikan di Daerah Tuah Sakato ini.  Di era globalisasi dan makin berkembangnya tekhnologi informasi, tanggung jawab guru bukan sekedar mengajar di depan kelas, melainkan mampu memberikan pendidikan berakhlak mulia dan berkarakter.

Dikatakan, Kota Payakumbuh telah memberikan kontribusi yang cukup banyak dalam memajukan pendidikan Sumatera Barat. Gubernur berharap, sepanjang Ramadhan nanti,  seluruh sekolah melalui Dinas Pendidikan Payakumbuh, membuat program yang punya sentuhan meningkatkan keimanan murid dan kalangan guru.

Membentuk siswa  berkarakter bukan perkara  mudah dan cepat. Diperlukan upaya terus menerus  dan refleksi mendalam untuk membuat keputusan moral yang dibarengi dengan aksi nyata. Menurut gubernur, kita butuh waktu  cukup panjang,  dalam membentuk watak atau tabiat seseorang. Makanya, usia sekolah merupakan waktu yang tepat membentuk kepribadian anak bangsa ini, katanya.

Selain itu pencanangan pendidikan karakter tentunya dimaksudkan untuk menjadi salah satu jawaban terhadap beragam persoalan bangsa yang saat ini banyak dilihat, didengar dan dirasakan, yang mana banyak persoalan muncul yang di indentifikasi bersumber dari gagalnya pendidikan dalam menyuntikkan nilai-nilai moral terhadap peserta didiknya.

Walikota  Payakumbuh Riza Falepi, dalam sambutannya mengajak, seluruh sekolah di kota ini, untuk  memperbanyak kegiatan ke-Islaman  selama Ramadhan mendatang.  Sama dengan tahun-tahun sebelumnya, dalam pembentukan pelajar berakhlak mulia, seyogianya, setiap sekolah mengintensifkan  hafalam Alqur’an sebelum jam belajar dimulai.

Sementara itu, Kadisdik Payakumbuh Hasan Basri, mengatakan, gelar acara tabligh Akbar jelang puasa Ramadhan, wujud dari evaluasi pendidikan berkarakter dan berakhlak mulia di Payakumbuh. Selain  peningkatan hubungan silaturahim, kegiatan itu juga dimanfaatkan  mendorong seluruh kepala sekolah dan majelis guru untuk menyiapkan kegiatan pesantren sekolah atau pesantren terpadu dengan masjid di setiap kelurahan.(mnc)

padang-today.com 10 Juni 2015

Irwan Prayitno Daftar ke Partai Gerindra

PADANG (RIAUPOS.CO) - Untuk kali pertama, bakal calon gubernur mendaftar ke Partai Gerindra Sumbar. Gubernur Sumbar incumbent Irwan Prayitno menjadi orang pertama yang mendaftar untuk posisi calon gubernur tersebut.

Sebelumnya, partai ini sudah menerima dua dokumen pendaftaran untuk posisi wakil gubernur, yakni Bupati Solok Syamsu Rahim dan Bupati Pesisir Selatan Nasrul Abit.
Dengan mendaftarnya Irwan Prayitno sebagai calon Gubernur Sumbar untuk periode 2016-2021 melalui Partai Gerindra menjadi jawaban atas ke mana dia akan mencari tandem (koalisi) partainya PKS.

Soalnya, dengan perolehan 7 kursi PKS di DPRD Sumbar belum menjamin partai ini bisa mengusung calon sendiri, bila tidak berkoalisi dengan partai lain guna mencukupi syarat pasangan calon kepala daerah untuk Sumbar minimal 13 kursi.

Tidak itu saja. Langkah Irwan Prayitno mendaftar ke partai besutan Prabowo Subianto itu pun seolah menjawab isu yang menyebutkan dirinya akan diusung koalisi Gerindra dan PKS.

Irwan Prayitno juga membantah adanya anggapan sebagian orang yang menyebutkan hanya ingin menjadi gubernur satu periode saja setelah dilantik 15 Agustus 2010 lalu. “Nah, kata-kata ini saya sering mendengar dari berbagai orang, namun saya tanya dulu dari mana informasi itu datangnya,” tanya Irwan.

“Yang saya tahu, ini dikembangkan ketika saya memberikan arahan kepada SKPD saya, dan pada waktu itu saya menekankan pada setiap SKPD agar sebaik-baiknya amanah dijalankan, karena kalau amanah tidak dijalankan akan masuk Neraka,” imbuh Irwan Prayitno .

Dia juga menyebutkan arahan yang dia berikan pada SKPD ketika itu merupakan urusan internal Pemprov Sumbar. “Saya mencontohkan, saya sebagai gubernur, ketika shalat malam dan tahajud, kalau mengingat amanah itu cukup berat, saya menangis dan takut kalau ini bisa masuk neraka. Terus terang saya ingin masuk
surga,” tukas kader PKS ini.

Dia juga mengatakan bukan enggan jadi gubernur. Menurutnya amanah itu harus dijalankan. “Nah itu ditafsirkan oleh orang yang mendengar, termasuk mungkin juga wartawan dibilanginnya enggan. Maka saya ingin tanya kata-kata enggan tuh mana atau rekaman kaset saya menangis?" jelas Irwan Prayitno.

Sementara itu, saat mendaftar ke Gerindra, Irwan Prayitno didampingi para tim suksesnya termasuk pengurus DPW PKS Sumbar. Dia menyampaikan rencana dia mendaftar ke partai ini setelah bermusyawarah dengan DPW PKS.

Irwan menerangkan alasan mendaftar ke Gerindra karena partai ini punya track record yang baik bersama PKS. “Itu terlihat dari hasil kerja sama tim saat pilpres lalu,” jelas Irwan.

Selain itu, lanjut Irwan, PKS hanya punya 7 kursi di DPRD Sumbar, jadi tidak bisa usung calon sendiri, makanya dia berharap dengan mendaftar ke Gerindra koalisi partai ini bisa mengusung satu pasang calon dalam pilgub nanti.

Sebagai kader PKS, dirinya dan partai sama-sama sepakat tidak ingin mendaftar ke partai lain jika di partai itu sudah ada calon gubernurnya. Ini tidak etis bagi saya,” kata mantan anggota DPR RI ini.

Dia juga menyebutkan pola atau prosedur yang digunakan Gerindra dalam menerima calon bisa dikatakan sama dengan PKS. Dirinya siap mengikuti proses pencalonan yang dilakukan Gerindra. “Karena ini (proses pendaftaran) merupakan prosedur atau mekanisme yang diamanatkan UU dalam pencalonan kepala daerah,” paparnya.

Irwan juga sekilas menyampaikan konsep kepemimpinan kepala daerah harus punya keharmonisan dengan DPRD dalam menjalankan pemerintahan. Soal siapa calon wakil yang akan mendampinginya dari dua tokoh yang sudah mendaftar ke Gerindra, Irwan Prayitno menyerahkan itu kepada Gerindra.

"Jadi untuk bisa menetapkan siapa calon wakilnya, saya serahkan pada Gerindra. Apakah itu Syamsu Rahim atau Nasrul Abit, terserah Gerindra lah. Dan saya siap menerimannya," tukas Irwan Prayitno.

Sedangkan Ketua Pansel Pilkada Gerindra Sumbar, Zulkifli Jailani menyambut baik pendaftaran Irwan Prayitno sebagai bakal calon gubernur, karena dari dua bakal calon sebelumnya yang mendaftar hanya mengincar posisi calon wakil gubernur.
“Hari ini kami kedatangan kader terbaik PKS. Dia adalah bakal calon pertama yang mendaftar untuk calon gubernur di partai ini," ungkapnya.

Terkait calon yang nantinya akan diusulkan Gerindra baik untuk bupati, wali bupati, wali kota/wakil wali kota maupun gubernur/wakil gubernur, Zulkifli Jailani menegaskan, adalah mereka yang mendaftar ke Gerindra.

"Arti kata, bakal calon yang tidak mendaftar, kendati dirinya sudah didukung atau ditetapkan sebagai calon oleh partainya, tetap saja tidak bisa ditetapkan calon dari Gerindra," tegas Zulkifli.

Dia mencontohkan untuk calon gubernur dan wakil gubernur, dimana bakal calon dari Partai Demokrat, atau Golkar atau pun juga dari PKS, yang sebelumnya sudah ditetapkan oleh masing-masing partainya sebagai calon namun tidak ada komunikasi dengan Gerindra apalagi tidak mendaftar maka peluangnya tidak ada. "Ini lah salah satu mekanisme lainnya dari Partai Gerindra yang harus dilalui oleh siapa saja yang akan mencalon melalui partai ini," tukas Zulkifli lagi.(zil)

riaupos.co 9 Juni 2015

Senin, 08 Juni 2015

Enam Irigasi dan 12 Infrastruktur Air di Pasbar Diresmikan

Pasbar, Obsessionnews – Proyek pembangunan infrastruktur Sumber Daya Air (SDA) senilai Rp90,8 miliar di Pantai Sasak, Kabupaten Pasaman Barat (Pasbar), Provinsi Sumatera Barat (Sumbar), diresmikan oleh Gubernur Sumbar Irwan Prayitno. Infrastruktur di bidang pengairan yang diresmikan terdiri dari enam irigasi dan 12 infrastruktur pengendalian air atau pengamanan pantai dan konservasi.

Irwan Prayitno mengatakan, proyek yang didanai dari APBN dan APBD Sumbar itu, pembangunannya sudah dimulai sejak tahun 2011 hingga tahun 2014. Dari total anggaran tersebut, diantaranya untuk program irigasi terdapat tujuh kegiatan dengan total anggaran Rp8 miliar. Program pengendalian banjir/pengamanan pantai dan konservasi terdapat 12 kegiatan dengan total anggaran Rp82,8 miliar.

“Pada tahun 2015 ini, kami sedang melaksanakan kelanjutan pembangunan infrastruktur SDA di Kabupaten Pasaman Barat,” kata Gubernur Sumbar dalam sambutannya pada peresmian proyek pembangunan infrastruktur SDA di Pantai Sasak, Senin (8/6).

Sementara program pembangunan infrastruktur SDA yang diresmikan diantaranya, program irigasi sebanyak dua kegiatan dengan total anggaran Rp27,7 miliar. Program pengendalian banjir dan pengaman pantai terdapat empat kegiatan dengan total anggaran Rp12,9 miliar

Irwan Prayitno mengatakan, Kabupaten Pasbar memiliki 302 sungai dan anak-anak sungai. Terdapat tiga daerah irigasi besar dengan total luas 19.390 hektar dianataranya, Daerah Irigasi (DI) Batang Batahan seluas 6.246 ha, DI Batang Tongar seluas 6.644 ha, dan DI Batang Bayang yang memiliki luas 6500 ha.

“Perkembangan infrastruktur SDA di Kabupaten Pasaman Barat ini, meningkat pesat sejak tahun 2011 hingga 2015. Dimana salah infrastruktur dimana tempat kita berada di Muara Sasak Batang Pasaman, Nagari Sasak, kecamatan Sasak Ranah Pasisie, Pasaman Barat,” ujar Irwan Prayitno.
Irwan Prayitno mengatakan, Pemprov Sumbar membangun proyek infrastruktur SDA sebagai sebuah komitmen dari Pemprov Sumbar dalam rangka mensejahterakan masyarakat, khususnya di Pasaman Barat. Oleh sebab itu, ia berharap, setelah proyek itu beroperasi dapat dimanfaatkan sebaik mungkin untuk meningkatkan hasil produksi pertanian masyarakat.

Mendukung program usaha pertanian pangan, pengamanan daya rusak air, dan pembangunan ekonomi masyarakat sekitar yang dijadikan objek wisata sungai dan  pantai yang ramah lingkungan.
“Kami harap kepada masyarakat dapat menjaga infrastruktur yang telah dibangun ini sebagai bentuk pengamanan terhadap daya rusak air serta sarana dan prasarana wisata di Pasaman Barat,” kata Irwan.

Dalam kesempatan yang sama, Kepala Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air (PSDA) Sumbar, Ali Musri mengatakan, program infrastruktur SDA di Pasbar yang sudah dibangun diantaranya, DI Rimbo Tampurung dengan total anggaran Rp949,030 juta dari dana APBD Sumbar. Kemudian, DI Batang Partupangan senilai Rp1,028 miliar anggaran dari APBD Sumbar dan DI Batang Paninggalan senilai Rp300 juta yang bersumber dana dari APBD Sumbar.

Selanjutnya, DI Kapar Ampu senilai Rp2,464 miliar yang berasal dari APBD dan DI Lubuk Gobing dengan total dana Rp2,080 Milyar yang bersumber dari APBD. Selain itu, Amdal DI Batang Bayang dengan total dana Rp522 juta. Yang berasal dari APBN dan SID Jaringan Tambak dari APBN Rp719 juta.

Disamping terdapat pembangunan program pengendalian banjir/pengamanan pantai dan konservasi diantaranya, pengamanan Pantai Air Bangis dengan anggaran dari APBD Sumbar sebesar Rp13,3 miliar. Perkuatan tebing Batang Pasaman Aia Gadang senilai Rp30 Milyar. Normalisasi dan perkuatan tebing Batang Sikabau dan Batang Gunuang Rp7,6 miliar serta normalisasi dan perkuatan tebing Batang Bayang Rp1,892 miliar.

Disamping itu, normalisasi Batang Batahan Kejorongan Lubuk Gobing yang bersumber dari APBD Sumbar senilai Rp 2,245 miliar. Kemudian, penanggulangan Pantai Sasak senilai Rp7,998 miliar dari APBN. Pembangunan intake dan jaringan pipa transmisi air baku Batang Pinaga senilai Rp5,189 miliar yang berasal dari APBN.

Disamping itu, pembangunan air baku Pedesaan Sigunanti senilai Rp1,031 miliar dari APBN dan pembangunan air baku Pedesaan VI Koto Utara Rp1,063 Milyar dari APBN serta pembangunan Langgam Saiyo Rp944 juta dari dana APBN.

“Di tahun ini kita juga melanjutkan pembangunan infratruktur SDA di Pasaman Barat ini. Ada enam kegiatan yang kita lakukan disini, dengan total anggaran Rp40,6 miliar dari APBD Sumbar dan APBN,” jelas Ali Musri.

Ali Musri mengatakan, setiap tahun terdapat Rp130 miliar dari APBN dan APBD khusus untuk pembangunan infrastruktur SDA. Khusus untuk Pantai Sasak total anggaran sebesar Rp48,3 Milyar. (Musthafa Ritonga)

 obsessionnews.com 8 Juni 2015