Pages

Senin, 13 Mei 2019

Ramadan 8


KISAH DAN 'IBRAH

SAMIRI, UJIAN BANI ISRAIL

Bila ada kaum yang keras kepala dan mudah membangkang, mungkin kepada Bani Israillah label itu layak disematkan. Betapa tidak, berulang kali Allah memberikan karunia besar kepada mereka, berulang kali pula setelah itu mereka membangkang.

Kali ini, Bani Israil baru saja selamat dari kejaran Firaun dan bala tentaranya. Mereka lolos menyeberangi laut merah menuju daratan sinai (benua asia) dari bumi mesir (benua afrika). Laut yang dalam itu berubah menjadi lembah yang kering dan jalan yang bisa dilewati. Kemudian dikiri dan kanannya laut bagaikan dua bukit yang sangat besar.

Adapun Firaun dan bala tentaranya yang mengejar di belakang, semuanya ditenggelamkan Allah ke dalam laut merah. Laut tersebut kembali bertaut begitu Bani Israil lolos sampai di daratan seberang. Dengan tragis, kejayaan Firaun berakhir  seiring dengan tewas ia di tengah laut. Dan semua peristiwa luar biasa itu disaksikan dan dirasakan langsung oleh Bani Israil.

Secara normal, tentulah pengalaman diselamatkan Allah dengan mukjizat yang luar biasa, akan menambah keimanan dan ketaqwaan kepada Allah. Namun, ternyata nikmat Allah yang besar itu tidak disyukuri oleh Bani Israil. Baru saja mereka selamat ke daratan, mereka melihat sekelompok kaum yang menyembah berhala. Mereka langsung meminta kepada Nabi Musa agar dibuatkan pula tuhan seperti berhala kaum tersebut. Nabi Musa sangat marah atas keras kepala dan matinya hati mereka. Allah berfirman:

وَجَاوَزْنَا بِبَنِي إِسْرَائِيلَ الْبَحْرَ فَأَتَوْا عَلَى قَوْمٍ يَعْكُفُونَ عَلَى أَصْنَامٍ لَهُمْ قَالُوا يَا مُوسَى اجْعَلْ لَنَا إِلَهًا كَمَا لَهُمْ آلِهَةٌ قَالَ إِنَّكُمْ قَوْمٌ تَجْهَلُونَ.

Artinya: "Dan Kami seberangkan Bani Israil ke seberang lautan itu, maka setelah mereka sampai kepada suatu kaum yang tetap menyembah berhala mereka, Bani lsrail berkata: "Hai Musa. buatlah untuk kami sebuah tuhan (berhala) sebagaimana mereka mempunyai beberapa tuhan (berhala)". Musa menjawab: "Sesungguh-nya kalian ini adalah kaum yang betul-betul jahil (mati hatinya)". (QS Al A'raf: 138).

Namun Nabi Musa masih bisa bersabar menghadapi kaumnya. Allah juga masih terus menurunkan karuniaNya. Mereka semua dibawa ke  dekat bukit Thursina dan diberi makanan khusus berupa manna dan salwa. Manna berupa makanan yang manis yang turun langit. Sedangkan salwa adalah burung-burung yang terbang dan menjatuhkan dirinya di sekitar bani Israil. Sehingga kebutuhan makanan mereka sangat cukup. Allah berfirman:

يَا بَنِي إِسْرَائِيلَ قَدْ أَنْجَيْنَاكُمْ مِنْ عَدُوِّكُمْ وَوَاعَدْنَاكُمْ جَانِبَ الطُّورِ الأيْمَنَ وَنزلْنَا عَلَيْكُمُ الْمَنَّ وَالسَّلْوَى (80).

Artinya: "Hai Bani Israil, sesungguhnya Kami telah menyelamatkan kamu sekalian dari musuh kalian, dan Kami telah mengadakan perjanjian dengan kamu sekalian (untuk munajat) di sebelah kanan gunung itu dan Kami telah menurunkan kepada kamu sekalian Manna dan Salwa." (QS Thaha: 80).

Sehingga mereka kemudian diperintahkan Allah untuk memakan rezki-rezki terbaik itu. Dan mereka dilarang berbuat zhalim di dekat bukit Thursina. Apapun bentuk kazhaliman akan berakibat turunnya murka Allah kepada mereka. Dan bila murka Allah sudah turun tentunya mereka akan binasa.

Kemudian Nabi Musa segera memenuhi janji pertemuannya dengan Allah di balik bukit Thursina. Ia memberikan amanah kepada saudaranya Nabi Harun untuk memimpin dan mengatur Bani israil. Nabi Musa pergi menemui Allah dan berbicara denganNya selama 30 hari,  lalu kemudian digenapkan 40 hari.

Disaat kepergian Musa inilah muncul fitnah dan ujian dari seorang yang sesat, tapi berpura-pura beriman. Ia adalah Samiri, pengikut Nabi Musa semenjak dari Mesir. Tapi, hati dan pikirannya masih dengan agama paganisme (penyembahan berhala).

Samiri ini melihat jejak kaki kuda Malaikat saat mereka selamat menyeberang laut merah. Maka pasir jejak kaki kuda Malaikat ini diambil oleh Samiri dan disimpannya. Tentu dia punya maksud-maksud tertentu. Ditambah dengan pengaruh budaya sihir dalam kehidupannya bersama kepemimpinan Firaun.

Samiri meminta bani Israil untuk mengumpulkan semua emas yang mereka bawa yang mereka pinjam dari orang Mesir. Kemudian emas itu dipanaskan. Setelah mencair, ia tuangkan ke sebuah cetakan seperti seekor anak sapi. Setelah mengeras kembali, jadilah mirip anak sapi yang terbuat dari emas.

Ketika itulah Samiri memainkan akal sesatnya dan menyihir Bani Israil. Pasir bekas telapak kuda Malaikat Jibril yang telah disimpannya, ia lemparkan ke patung anak sapi tersebut. Akibatnya patung emas anak sapi itu bersuara. Lalu Samiri mengatakan bahwa inilah tuhannya Nabi Musa. Dan ia mengajak Bani Israil menyembahnya.

Anehnya Bani Israil mau saja mengikuti samiri, dan mereka melupakan janji beriman mereka kepada Allah dan Nabi Musa. Bahkan Nabi Harun memperingatkan mereka bahwa itu adalah sebuah kesesatan. Tapi mereka tidak peduli. Mereka malah nyaris membunuh Nabi Harun. Mereka tetap menyembah berhala Samiri sambil menunggu kedatangan Nabi Musa.

Nabi Musa yang sedang beribadah dalam pertemuannya dengan Allah, dan menerima lembaran-lembaran Taurat dariNya, tiba-tiba dikabari Allah bahwa kaumnya telah disesatkan oleh Samiri. Sehingga Nabi Musa bergegas kembali ke kaumnya. Dan ternyata memang ia dapati kaumnya telah menyembah berhala anak sapi buatan Samiri.

Beliau sangat marah menyaksikan itu semua. Hanya sebentar saja ia tinggalkan kaumnya, tapi sekejap pula mereka berubah. Lembaran Taurat yang ada ditangannya, ia lemparkan. Ia memarahi semua Bani Israil yang sudah keterlaluan pembangkangannya. Padahal mereka telah mendapatkan karunia yang berlimpah ruah. Dan mereka telah berjanji untuk beriman kepada Allah di dekat bukit Thursina. Allah berfirman:

فَرَجَعَ مُوسَى إِلَى قَوْمِهِ غَضْبَانَ أَسِفًا قَالَ يَا قَوْمِ أَلَمْ يَعِدْكُمْ رَبُّكُمْ وَعْدًا حَسَنًا أَفَطَالَ عَلَيْكُمُ الْعَهْدُ أَمْ أَرَدْتُمْ أَنْ يَحِلَّ عَلَيْكُمْ غَضَبٌ مِنْ رَبِّكُمْ فَأَخْلَفْتُمْ مَوْعِدِي (86)

Artinya: "Kemudian Musa kembali kepada kaumnya dengan marah dan bersedih hati. Berkata Musa, "Hai kaumku, bukankah Tuhan kalian telah menjanjikan kepada kalian suatu janji yang baik? Maka apakah terasa lama masa yang berlalu itu bagi kalian atau kalian menghendaki agar kemurkaan dari Tuhan kalian menimpa kalian, dan kalian melanggar perjanjian kalian dengan aku?” (QS Thaha: 86).

Sungguh Bani Israil sudah kehilangan nalar dan akal sehatnya. Mereka sangat tahu bahwa semua berhala-berhala itu takkan memberi manfaat bagi mereka. Dan justru Allah sajalah yang akan memberi mereka karunia. Tapi, mereka terus saja membangkang.

Tidak saja memarahi Bani Israil, Nabi Musa juga marah kepada Nabi Harun. Kenapa dibiarkan saja mereka ini tersesat. Nabi Harun menjelaskan bahwa ia telah mengingatkan mereka. Tapi mereka terus membangkang. Maka Nabi Harun tidak berani mengambil langkah lebih jauh, karena khawatir akan memecah belah bani Israil. Ia memutuskan menunggu kedatangan Nabi Musa. Allah berfirman:

قَالَ يَا هَارُونُ مَا مَنَعَكَ إِذْ رَأَيْتَهُمْ ضَلُّوا (92) أَلا تَتَّبِعَنِ أَفَعَصَيْتَ أَمْرِي (93) قَالَ يَا ابْنَ أُمَّ لَا تَأْخُذْ بِلِحْيَتِي وَلا بِرَأْسِي إِنِّي خَشِيتُ أَنْ تَقُولَ فَرَّقْتَ بَيْنَ بَنِي إِسْرَائِيلَ وَلَمْ تَرْقُبْ قَوْلِي (94) }

Artinya: "Berkata Musa, "Hai Harun, apa yang menghalangi kamu ketika kamu melihat mereka telah sesat, (sehingga) kamu tidak mengikuti aku? Maka apakah kamu telah (sengaja) mendurhakai perintahku?” Harun menjawab, "Hai putra ibuku, janganlah kamu pegang janggutku, dan jangan (pula) kepalaku; sesungguhnya aku khawatir bahwa kamu akan berkata (kepadaku), "Kamu telah memecah antara Bani Israil dan kamu tidak memelihara amanatku.” (QS Thaha: 92-94).

Kemudian Nabi Musa beralih ke Samiri yang telah membuat kesesatan dan menyesatkan. Nabi Musa sangat marah kepadanya dan mengusirnya. Kemudian patung anak sapi itu dibakar dan dilemparkan ke dalam laut. Allah berfirman:

قَالَ فَاذْهَبْ فَإِنَّ لَكَ فِي الْحَيَاةِ أَنْ تَقُولَ لَا مِسَاسَ وَإِنَّ لَكَ مَوْعِدًا لَنْ تُخْلَفَهُ وَانْظُرْ إِلَى إِلَهِكَ الَّذِي ظَلْتَ عَلَيْهِ عَاكِفًا لَنُحَرِّقَنَّهُ ثُمَّ لَنَنْسِفَنَّهُ فِي الْيَمِّ نَسْفًا (97).

Artinya: "Berkata Musa, "Pergilah kamu, maka sesungguhnya bagimu di dalam kehidupan dunia ini (hanya dapat) mengatakan, "Janganlah menyentuh (aku).' Dan sesungguhnya bagimu hukuman (di akhirat) yang kamu sekali-kali tidak dapat menghindarinya, dan lihatlah tuhanmu itu yang kamu tetap menyembahnya. Sesungguhnya kami akan membakarnya, kemudian kami sungguh-sungguh akan menghamburkannya ke dalam laut (berupa abu yang berserakan)." (QS Thaha: 97).

Berakhirlah kesesatan Samiri dan hancurlah berhala yang dibuatnya. Namun episode pembangkangan Bani Israil kepada Allah dan RasulNya masih belum berakhir.

Pelajaran dari Kisah ini:

1. Beriman kepada Allah tanpa perlu mukjizat adalah sangat mulia dan tanda kebersihan hati. Tapi, kafir kepada Allah dan membangkang kepada ajaranNya setelah melihat dan menyaksikan ayat (mukjizat) Nya, adalah tanda keras dan kotornya hati.

2. Bani Israil mendapat perlakuan-perlakuan istimewa dari Allah. Tapi mereka tak mensyukuri karunia tersebut. Sangat wajar kemudian, kenabian dan kerasulan Allah dan pindahkan dan Allah tutup dengan keturunan Ismail (Nabi Muhammad saw).

3. Nabi Harun mentolerir sejenak kesyirikan, dengan menunggu kedatangan Nabi Musa demi menjaga persatuan dan kesatuan Bani Israil. Ini menunjukkan kasatuan umat juga sangat penting dijaga.

Wallahu A'laa wa A'lam.

H. Irsyad Syafar, Lc, M.Ed

0 komentar:

Posting Komentar