Penghargaan Energi Nasional 2012

Gubernur Sumbar menerima Penghargaan Energi dari Menteri ESDM Jero Wacik

Investment Award 2011

Gubernur Sumbar menerima penghargaan dari pemerintah pusat sebagai provinsi terbaik bidang penanaman modal.

Menolak Kenaikan Harga BBM

Wakil Ketua DPRD Sumbar yang juga Ketua DPW PKS Sumbar ketika diwawancarai wartawan terkait demonstrasi mahasiswa yang menolak kenaikan harga BBM.

Penyalur BOS Tercepat 2012

Gubernur Sumbar mendapat penghargaan sebagai provinsi penyalur dana BOS tercepat tingkat nasional tahun 2012.

Penghargaan Lingkungan Hidup 2012

Gubernur Sumbar pada tahun 2012 kembali mendapatkan penghargaan lingkungan hidup tingkat nasional dimana pada tahun 2011 juga telah mendapat penghargaan yang sama.

Pages

Kamis, 08 Februari 2018

Media Arus Utama Diminta Konsisten Menyajikan Pemberitaan Terverifikasi

Anggota DPR RI Hermanto berharap media arus utama (mainstream) konsisten pada pemberitaan yang berpihak kepada kebenaran, obyektif serta mengedepankan prinsip chek dan rechek. Hal tersebut penting guna menangkal masifnya peredaran informasi palsu (hoax) melalui media sosial.

“Sangat sering masyarakat dibuat bingung, was-was bahkan ketakutan akibat hoax. Dalam kondisi demikian masyarakat butuh rujukan informasi yang terpecaya.  Saat itu media arus utama harus senantiasa tampil menjadi rujukan dengan suguhan informasi terverifikasi”, papar Hermanto dalam keterangan persnya menyambut Hari Pers Nasional yang biasa diperingati setiap tanggal 9 Februari.

Selain itu, ia juga berharap, pers tidak berpihak dan mendorong demokratisasi yang sehat. “Tahun 2018 ini ada momen pemilihan kepala daerah serentak. Pada momen ini, bisa jadi ada pasangan calon yang memasang iklan besar-besaran dengan harapan mendapat kompensasi pemberitaan yang berlebihan dari media tersebut”, ucap legislator FPKS dari dapil Sumatera Barat ini.

“Pemberitaan yang berlebihan tersebut bisa dimaknai sebagai keberpihakan pers pada calon pasangan tertentu dan tidak mendorong demokratisasi yang sehat”, tambahnya.

Lebih jauh Hermanto mengapresiasi penyelenggaraan Hari Pers Nasional (HPN) 2018 di Kota Padang. “Pada peringatan HPN kali ini tidak hanya insan pers yang terlibat. Pemerintah daerah berhasil melibatkan ribuan masyarakat untuk hadir mengikuti rangkaian kegiatan dalam rangka HPN seperti lari bersama (Minangkabau Run), sepeda santai, senam massal, seminar, pertunjukkan kesenian, kebudayaan dan wisata”, pungkasnya.

Singgalang, 9/2/2017

Satu Jari yang Dahsyat

Oleh: Irsyad Syafar

Siapakah yang tidak kenal dengan Qutaibah bin Muslim Al Bahiliy. Dialah seorang panglima perang yang sangat terkenal, pemimpin penaklukan Islam di kawasan Asia tengah pada abad pertama hijriyah. Tabiin yang mulia ini telah menaklukkan wilayah Khawarizmi, Sijistan, Samarqand, Bukhara dan sampai ke perbatasan negara Rusia.

Imam Adz Dzahabi menceritakan dalam kitab "Siyar A'lam An Nubala", ketika Qutaibah memimpin pasukan umat Islam berhadapan dengan pasukan Attrak, hatinya bergetar melihat pasukan lawan yang sangat tangguh. Maka dia bertanya kepada pengawalnya, "Dimana Muhammad bin Al Waasi'?". Para sahabatnya memberi tahu bahwa Muhammad bin Al Wasi' ada di barisan sayap kanan pasukan.

Maka Qutaibah menoleh ke arah sayap kanan pasukan. Rupanya disana Muhammad bin Al Wasi' sedang bersiap dengan panahnya. Tapi, jari telunjuknya menunjuk ke arah langit, dan bibirnya komat-kamit berdoa kepada Allah.

Seketika itu juga Qutaibah langsung berteriak dengan keras: "Sesungguhnya satu jari itu lebih aku sukai dari pada seratus ribu anak panah yang terbang melayang dan seratus ribu pemuda yang berperang".

Dan benar, peperangan itu dimenangkan oleh pasukan Qutaibah bin Muslim. Dan doa seorang lelaki shaleh lagi mulia, Muhammad bin Al Wasi' telah membuat kokoh dan kuatnya pasukan dihadapan kekuatan musuh.

Begitulah buah dari hubungan yang sangat baik dan kuat antara seorang hamba dengan Rabbnya. Yaitu kemenangan dalam setiap perjuangan. Bahkan satu jari sekalipun bisa jauh lebih kuat dari pada  seratus ribu pasukan.

Dalam kerja-kerja dakwah, seorang da'i sangat membutuhkan pertolongan-pertolongan khusus dari Allah. Sebab, beban dan tantangan dakwah dari hari ke hari semakin berat. Maka setiap da'i harus membangun hubungan yang baik dengan Allah, melalui penguatan iman dan peningkatan amal shaleh baik kualitas maupun kuantitas.

Seorang da'i tidak boleh menyepelekan doa dan ibadah yang dia lakukan kepada Allah. Bisa jadi dari situ Allah mendatangkan pertolonganNya. Tidak saja kepada dirinya, bahkan bisa kepada kerja-kerja dakwah kolektif bersama para da'i lainnya. Dan bisa jadi itu terjadi dari orang biasa-biasa saja.

Rasulullah saw bersabda:
إِنَّ مِنْ عِبَادِ اللَّهِ مَنْ لَوْ أَقْسَمَ عَلَى اللَّهِ لَأَبَرَّهُ.(رواه البخاري ومسلم)

Artinya: Sesungguhnya diantara hamba-hamba Allah, ada orang yang kalau dia bersumpah dengan nama Allah, niscaya Allah buktikan (terjadi)". (HR bukhari dan Muslim).

Wallahu A'laa wa A'lam.