Penghargaan Energi Nasional 2012

Gubernur Sumbar menerima Penghargaan Energi dari Menteri ESDM Jero Wacik

Investment Award 2011

Gubernur Sumbar menerima penghargaan dari pemerintah pusat sebagai provinsi terbaik bidang penanaman modal.

Menolak Kenaikan Harga BBM

Wakil Ketua DPRD Sumbar yang juga Ketua DPW PKS Sumbar ketika diwawancarai wartawan terkait demonstrasi mahasiswa yang menolak kenaikan harga BBM.

Penyalur BOS Tercepat 2012

Gubernur Sumbar mendapat penghargaan sebagai provinsi penyalur dana BOS tercepat tingkat nasional tahun 2012.

Penghargaan Lingkungan Hidup 2012

Gubernur Sumbar pada tahun 2012 kembali mendapatkan penghargaan lingkungan hidup tingkat nasional dimana pada tahun 2011 juga telah mendapat penghargaan yang sama.

Pages

Minggu, 29 Mei 2016

PKS Sumbar dan BNN Teken Nota Kesepakatan


Padang, (Antara) - Dewan Pengurus Wilayah Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Sumatera Barat meneken nota kesepahaman dengan Badan Narkotika Nasional Sumbar dalam rangka pencegahan dan pemberantasan narkoba di kalangan pengurus partai.

"Nota kesepahaman ini merupakan tindak lanjut dari kerja sama antara DPP PKS dengan BNN di pusat yang diteruskan ke tingkat daerah dalam rangka mencegah peredaran dan pemakaian narkoba," kata Ketua DPW PKS Sumbar Irsyad Syafar di Padang, Sabtu.

Ia menyampaikan hal itu pada penandatangan nota kesepahaman dengan Kepala BNN Sumbar M Ali Izhar dihadiri anggota DPR RI Hermanto dan jajaran pengurus kabupaten dan kota.

Menurut dia penandatanganan nota kesepahaman bukan semata untuk konsumsi media melainkan untuk meningkatkan edukasi dan sosialisasi bahaya narkoba di kalangan pengurus dan masyarakat.

Narkoba merupakan ancaman serius yang peredarannya kian mengkhawatirkan sehingga semua warga negara wajib menyadari dan mencegah bersama, kata dia.

Sementara Kepala BNN Sumbar M Ali Izhar mengatakan PKS merupakan partai pertama di Sumbar yang menjalin kerja sama dengan BNN.

Ia menyebutkan pada 2015 jumlah pemakai narkoba di Sumbar mencapai 63 ribu orang terdiri atas pekerja 22 ribu orang, pelajar 20 ribu orang dan rumah tangga 20 ribu orang.

Saat ini sindikat narkoba menyasar pemakai baru dan lebih banyak target mereka adalah pelajar dan mahasiswa hingga aparat, kata dia.

Menurutnya narkoba sekarang bukan hanya digunakan kelas menengah ke bawah melainkan kelas menengah atas dan menyasar semua level hingga pejabat dan anggota DPRD.

"Jika ada yang menggunakan narkoba segera lapor, jika bukan pengedar tidak akan dipidana melainkan direhabilitasi," katanya.

http://m.antarasumbar.com/berita/177916/pks-sumbar-teken-nota-kesepahaman-dengan-bnn.html

Sabtu, 28 Mei 2016

Tarhib Ramadhan

Tidak ada keraguan bagi orang-orang yang beriman bahwa bulan Ramadhan adalah bulan yang mulia dan istimewa disisi Allah. Di dalam Al Quran Allah telah mengabarkan bahwa bulan Ramadhan adalah bulan diturunkannya Al Quran, sebagai petunjuk bagi seluruh manusia. Dan pada bulan Ramadhan umat Islam diwajibkan berpuasa. Dia juga telah mentaqdirkan adanya satu malam mulia di bulan Ramadhan yaitu malam Qadar. Kemulian malam ini melebihi dari 1000 bulan.

Di dalam berbagai hadits shahih Rasulullah saw juga mengabarkan bahwa Ramadhan adalah bulan yang penuh berkah. Pahala amal shaleh dilipatgandakan. Apabila bulan Ramadhan datang, pintu-pintu sorga dibuka dan tidak satupun yang ditutup. Pintu-pintu neraka ditutup dan tidak satupun yang dibuka. Syetan-syetan dan jin pembangkang dibelenggu. Dan di setiap malam Allah memerdekakan hamba-hambaNya dari siksa api neraka. Dan bagi setiap hamba ada saat-saat doanya dikabulkan, setiap hari selama Ramadhan.

Dengan berbagai kemuliaan tersebut dan juga kemuliaan lainnya, adalah sangat wajar bila kemudian umat Islam melakukan persiapan untuk menyambut kedatangannya (tarhib ramadhan).

Sesuai dengan situasi dan kondisinya, setiap muslim harus melakukan tarhib Ramadhan di bulan sya’ban ini, dalam makna yang lebih aplikatif. Yaitu pengkondisian diri dan lingkungan dengan berbagai amal shaleh, agar saat ramadhan datang, amal shaleh tersebut terasa biasa, ringan dan dapat diaplikasikan secara maksimal. Sehingga dengan demikian, bulan sya’ban menjadi bulan tarhib Ramadhan.

Secara umum, pada bulan sya’ban ini setiap muslim hendaknya membiasakan puasa sunat dan memperbanyaknya. Sebagaimana Rasulullah saw mengajarkan seperti itu. Sehingga saat Ramadhan datang, puasa itu sudah biasa dan ringan dilakukan. Tidak mengalami apa yang diistilah sebagian orang dengan puasa tua.

Begitu juga ibadah shalat wajib lima waktu, sudah harus dilatih disiplin berjamaah di masjid. Shalat-shalat sunat juga diperbanyak, terutama shalat sunat rawatib, shalat dhuha dan shalat malam. Begitu juga tilawah Al quran juga harus meningkat. Semuanya mesti mulai dibiasakan dan dirutinkan pada bulan sya’ban, agar menjadi ringan ketika Ramadhan nanti.

Bagi muslim dan muslimah yang dititipkan kelebihan harta oleh Allah, maka bulan sya’ban adalah saat yang tepat untuk menghitung zakat harta dan zakat perdagangan. Menyisihkan sedekah dan infaq serta menganggarkan dana untuk memberikan perbukaan bagi orang lain. Saat ramadhan datang, tinggal mengeksekusi semua dana tersebut.

Bagi para da’i dan muballigh, bulan sya’ban adalah saat mempersiapkan diri dengan ilmu dan wawasan keislaman yang komprehensif, mencerdaskan dan membangun kesadaran beragama umat. Sehingga saat ramadhan nanti, ceramah-ceramah ramadhan lebih berkualitas, menambah wawasan umat dan meningkatkan pengamalan beragama serta mengangkat kualitas ruhiyah mereka. Jangan lagi umat decekoki dengan lelucon-lelucon yang sia-sia, cerita-cerita yang tak berdalil dan amalan yang tak berdasar apalagi kajian yang cenderung mengadu domba.

Sedangkan bagi para imam dan qori, bulan sya’ban adalah momen untuk menambah dan memantapkan hafalan Al Quran, meningkatkan kualitas tajwid dan tartil. Sehingga di bulan Ramadhan nanti, umat termanjakan dalam shalat mereka dengan bacaan imam yang lebih baik, lebih panjang, menyentuh hati dan juga lebih khusyuk. Tidak zamannya lagi shalat tarawih terburu-buru atau apalagi berpacu untuk cepat selesai.

Bagi pengurus masjid, dibulan sya’ban ini tidak saja mengejar penuhnya jadwal ceramah dan imam, tapi akan lebih baik bila ada peningkatan sarana prasarana di masjid untuk menunjang peningkatan kualiatas beribadah selama Ramadhan nanti. Perlu pergantian karpet yang sudah rusak, robek atau mungkin beraroma tidak sedap. Pengeras suara juga mempengaruhi khusyuknya beribadah. Tempat berwudhuk yang nyaman, jalur laki-laki perempuan yang lebih kondusif agar tidak bercampur baur, sampai tempat penitipan sepatu dan sendal yang lebih aman. Akan semakin baik bila pengurus masjid mampu menambah fasilitas penyejuk ruangan, menyediakan air minum, tissu dan wewangian di dalam masjid. Ini semua tentunya dengan dukungan keuangan dari para jamaah dan masyarakat sekitarnya. Tujuan akhirnya adalah meningkatnya kualitas dan kuantitas ibadah selama bulan Ramadhan.

Inilah tarhib Ramadhan yang lebih aplikatif. Bukan sekedar sebuah kajian atau ceramah menyambut Ramadhan. Dan tentunya telah dimulai semenjak awal bulan sya’ban bukan diakhirnya saja. Wallahu A’lam

Dimuat di Hariang Singgalang Jumat, 20 Mei 2016

Sumber: irsyadsyafar.com

Pemprov Sumbar Terima WTP Empat Kali Berturut-turut

PERTAMA BERBASIS AKRUAL

PADANG – Pertama di Indonesia berbasis akrual, Pemprov Sumbar memperoleh opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) atas Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) BPK atas Laporan Keuangan Pemerintah Daerah (LKPD) 2015 Murni. Sementara Opini WTP merupakan yang keempat kali berturut-turut diperoleh Pemprov Sumbar. 

Hasil tersebut disampaikan pada rapat paripurna Istimewa DPRD Sumbar, dalam rangka penyerahan LHP BPK RI atas LKPD Pempro Sumbar 2015, Selasa (24/5) di ruang rapat DPRD Sumbar. LHP atas LKPD Sumbar tahun 2015 diserahkan oleh Kepala BPK RI Perwakilan Sumbar Eldy Mustafa kepada Gubernur Irwan Prayitno dan Ketua DPRD Sumbar Hendra Irwan Rahim dalam Rapat Paripurna Istimewa DPRD Sumbar.

“Ini menjadi motivasi bagi kita untuk tetap melaksanakan keuangan dengan baik, kita akan tetap sempurnakan sejumlah kewajiban dalam laporan keuangan. Karena, WTP bukan jaminan bebas dari korupsi.” sebut Gubernur Irwan Prayitno usai menerima LHP LKPD 2015, kemarin.

Sementara WTP Murni Berbasis Akrual merupakan sistem akuntansi keuangan daerah seperti sistem keuangan korporasi yang lebih akuntabel, transparan dari segi pendapatan, pengeluaran, serta aset daerah. Sehingga dengan laporan berbasis akrual, menyajikan laporan keadaan keuangan daerah secara lengkap dan jelas, sehingga bisa lebih memperjelas profil kekuatan ekonomi daerah dan meyakinkan investor.

Dengan akuntansi berbasis akrual, berguna untuk mengetahui dan menilai apakah penggunaan dana APBD benar-benar sesuai peruntukannya.

“Kami akan berjuang untuk mempertahankan terus pencapaian ini, dan meningkatkan standarnya, terima kasih atas perjuangan dan kontribusi para PNS Pemprov yang sangat berperan atas akuntabilitas keuangan daerah dan pencapaian ini,” sebutnya Irwan.

Ditambahkannya, meski telah mendapatkan WTP, PNS diharapkan tetap melaksanakan tugas dengan maksimal dan selalu berpedoman kepada ketentuan yang berlaku. Karena, opini WTP bukan tujuan akhir, akan tetap awal untuk kinerja keuangan yang lebih baik.

Diungkapkannya, dalam melaksanakan sistem akuntansi berbasis akrual Pemprov Sumbar telah menerbitkan Pergub tentang Kebijakan Akuntansi. Diikuti, dengan lahirnya Pergub Nomor 5/2014 tentang Penyusutan Barang Milik Daerah. Kemudian membangun komunitas akrual pada tingkat staf, eselon tiga dan eselon dua.

Kepala BPK RI Perwakilan Sumbar Eldy Mustafa menyampaikan, BPK memberikan WTP kepada Sumbar berdasarkan data dan fakta dalam pemeriksaan BPK atas LKPD Provinsi Sumbar 2015 termasuk implementasi dan rencana aksi yang telah dilakukan oleh Sumbar.

Jadi, Sumbar masuk dalam lima besar daerah paling siap dalam penerapan Akuntansi Berbasis Akrual (Accrual) sebagai Standar Akuntansi Pemerintahan. Maka dari itu BPK memberikan penghargaan berupa WTP,” sebut Eldy.

Dia mengatakan, prestasi ini diharapkan menjadi momentum untuk lebih mendorong terciptanya akuntabilitas dan transparansi pengelolaan keuangan daerah.

Dijelaskannya, penerapan akuntansi berbasis akrual sesuai Peraturan Pemerintah (PP) nomor 71 tahun 2010 pertama dilaksanakan tahun 2015 setelah sejak tahun 2011 merupakan tahun peralihan dari akuntansi berbasis kas menuju akrual (cash toward accrual) menjadi penerapan berbasis akrual.
 “Dalam akuntansi berbasis akrual ada tujuh laporan yang harus disajikan sementara sebelumnya hanya empat laporan,” terangnya.

Pada laporan berbasis kas, katanya, empat unsur laporan adalah Neraca, Laporan Realisasi Angggaran, Laporan Arus Kas dan Catatan atas Laporan Keuangan. Namun pada Laporan Berbasis Akrual, laporan yang disajikan menjadi tujuh item.

“Ke tujuh laporan yang harus disajikan adalah Laporan Realisasi, Laporan Perubahan Saldo, Neraca, Laporan Operasional, Laporan Arus Kas, Laporan Perubahan Ekuitas dan Catatan atas Laporan Keuangan,” paparnya.

Sementara, Ketua DPRD Sumbar Hendra Irwan Rahim saat memimpin rapat paripurna istimewa penyampaian LHP BPK RI mengucapkan apresiasi terhadap diperolehnya opini WTP tersebut. Keberhasilan yang dicapai mencerminkan bahwa reformasi birokrasi yang dilakukan oleh jajaran pemerintah provinsi Sumatera Barat telah menunjukkan hasil nyata.

“Keberhasilan itu, merupakan hasil dari upaya perbaikan yang dilakukan pemerintah, peningkatan kualitas fungsi pengawasan DPRD dan tidak terlepas dari upaya BPK dalam melakukan supervisi terhadap tatakelola keuangan daerah,” kata Hendra.

Namun demikian, Hendra mengingatkan keberhasilan selama empat kali berturut-turut meraih WTP jangan sampai menyebabkan stagnasi perbaikan dalam pengelolaan keuangan daerah. Perbaikan dan penyempurnaan harus tetap dilakukan secara terus menerus sesuai dengan kondisi, kebutuhan dan perkembangan regulasi.

“Sebab opini WTP tidak menjamin sepenuhnya tidak ada kelemahan dalam pengelolaan keuangan daerah,” ingatnya.

Singgalang 25 Mei 2016

Sumber: irwan-prayitno.com

Jumat, 20 Mei 2016

Riza Falepi Pastikan Maju Pilkada 2017



Payakumbuh, Singgalang
Banyaknya desakan dari masyarakat membuat Walikota Payakumbuh H. Riza Falepi, akhirnya buka kartu. Kepada 50-an wartawan anggota Balai Wartawan Luak Limopuluah, walikota incumbent itu bersuara soal Pilkada 2017 mendatang. Simpang siur isu tentang maju atau tidaknya Riza Falepi pada Pilkada nanti, akhirnya terjawab sudah.  

“Mohon izin, akhirnya saya memutuskan untuk maju ke Pilkada 2017 nanti. Itu saya ambil setelah surat dukungan dari PKS saya terima beberapa hari lalu,” ujar Riza Falepi, dalam acara temu pers di Rumah Makan Pongek Situjuah, Ngalau Sampik Balai Panjang, Payakumbuh Selatan, Jumat (20/5).  

Pertemuan dengan awak media yang dikemas Bagian Humas Setdako Payakumbuh itu, merupakan kegiatan rutin triwulan dalam rangka memelihara dan meningkatkan hubungan silaturahim dengan para wartawan cetak, online dan TV. Juga hadir dalam acara tersebut Ketua PWI Perwakilan Payakumbuh/Limapuluh Kota yang juga Ketua Balai Wartawan Yusrizal, serta Kasatpol PP, Fauzi Firdaus.

Dalam pertemuan itu, cukup banyak yang disampaikan wali kota terkait kegiatan pembangunan yang dilakukan pemko sepanjang 2016 ini. Seperti rencana pembangunan Masjid Raya dan pasar tradisional di kawasan Padang Kaduduk Kelurahan Tigo Koto Diate, Kecamatan Payakumbuh Utara serta normalisasi dan pembangunan jalan pada sisi kiri kanan Sungai Batang Agam, dari Balai Panjang menuju Payobasuang. Namun, karena Pilkada 2017 sudah semakin dekat, maka teka-teki soal petahana mau maju pada Pilkada 2017, menjadi topik yang cukup hangat.

“Saya akui, selama ini saya masih fokus dengan pekerjaan, menjalankan amanah rakyat. Sehingga tak begitu antusias, untuk mencalonkan kembali pada Pilkada nanti. Tapi, karena sudah diminta partai, begitu juga dukungan dari tokoh dan para perantau serta masyarakat Payakumbuh sendiri, maka kepercayaan ini harus saya ambil,” tegas walikota.

Namun begitu, menurut walikota, ia tak perlu lagi melakukan sosialisasi diri. Tugasnya hanya satu, bagaimana memacu pembangunan yang sudah dirancang dalam RPJMD 2012-2017. Obsesi walikota, bagaimana menjadikan tepian Sungai Batang Agam menjadi pusat pertumbuhan ekonomi baru di kemudian hari. Targetnya, beberapa tahun ke depan kawasan Sungai Batang Agam, bakal menjadi destinasi unggulan dunia pariwisata Payakumbuh ke depan.

Selain itu, pemko juga akan memacu pembangunan Masjid Raya, karena sudah banyak didesak masyarakat Payakumbuh. Selain pasar tradisonal, dan jalan-jalan provinsi yang sudah dialihkan menjadi tanggung jawab Pemko Payakumbuh. Dalam bidang pendidikan, tinggal selangkah lagi bagaimana memacu mutu pendidikan kota ini setara tingkat nasional.

(207/208)
 
Singgalang, 20 Mei 2016

Jumat, 13 Mei 2016

Abdul Muiz Saadih, Sang Penegak Disiplin

Dari beberapa perkara disiplin organisasi yang ditegakkan oleh PKS belakangan ini, kasus pemberhentian Fahri Hamzah dari keanggotaan partai adalah salah satu yang menyita perhatian publik. Kasus ini menjadi fenomenal tidak hanya karena posisi Fahri sebagai pimpinan DPR saat perkaranya sedang diproses, tapi juga lantaran yang bersangkutan sangat rajin menggunakan media sosial sebagai alat untuk membela posisinya. Salah satu tokoh utama dalam proses penegakan disiplin tehadap Fahri Hamzah adalah Ustadz Abdul Muiz Saadih, yang kesehariannya dikenal sebagai pengajar sekaligus Wakil Ketua Sekolah Tinggi Ilmu Dakwah Dirosat Islamiyah (STID DI) Al-Hikmah.

Sosok pendidik yang selama 3 periode terakhir dipercaya sebagai salah seorang anggota Majelis Syuro partai dakwah ini, pernah menjabat sebagai Ketua Departemen Kaderisasi pada periode Tifatul Sembiring diberi amanah sebagai sebagai Presiden PKS pada 2005-2010. Di masa itu, ust. Muiz disibukkan dengan formulasi literatur yang ada untuk dijadikan pegangan dalam membentuk karakter unggul yang diterapkan dalam sistem pembinaan kepada seluruh kader yang tersebar baik di dalam maupun luar negeri, sesuai dengan visi-misi PKS. Baginya, ".. keberhasilan PKS sebagai partai kader, akan sangat ditentukan pada terbentuknya kader yang berkualitas. Semakin berkembang kader sesuai kompetensi masing-masing di berbagai sektor, maka semakin baik pula partai. Demikian pula partai akan semakin diperhitungkan  seiring dengan kontribusi kader pada setiap relung kehidupan masyarakat. Karenanya, keberhasilan PKS dapat terukur melalui banyaknya jumlah dukungan masyarakat dan kualitas kader itu sendiri", ujarnya dalam suatu kesempatan.

Pada kepengurusan periode selanjutnya, ustadz Muiz diamanahi peran yang sangat penting dalam struktur PKS, sebagai Wakil Ketua BPDO (Badan Penegak Disiplin Organisasi). Pada masa itu, peran beliau sangat signifikan dalam menangani berbagai kasus pelanggaran disiplin yang dilakukan oleh kader PKS, baik posisi mereka sebagai anggota maupun selaku pejabat publik. Dari sejumlah kasus yang ditangani, tidak semuanya berakhir pada pemberhentian keanggotaan partai. Banyak pula di antara pelanggaran yang berhasil diluruskan dengan nasihat maupun dimediasi oleh BPDO.  

Pada kabinet Dr. M. Sohibul Iman saat ini, ustadz kelahiran tahun 1961 di kota Bekasi ini, mendapat amanah baru sebagai Ketua BPDO. Berbekal pengalaman sebagai Ketua Kaderisasi dan Wakil Ketua BPDO pada periode kepengurusan sebelumnya, ustadz Muiz dengan tangan dingin selalu mengedepankan nasihat kepada kader yang diadukan melakukan pelanggaran disiplin. Bahkan meskipun Majelis Qadha, persidangan ad hoc yang digelar untuk  memeriksa perkara kader yang diadukan, sudah berlangsung sekalipun, teradu masih juga diberi nasihat agar menyadari kesalahan dan tidak mengulangi lagi pelanggaran disiplin yang dilakukan kader. Bagi beliau, terbinanya seseorang mulai dari proses rekrutmen sampai dengan menjadi kader yang akan menjadi penopang utama dakwah membutuhkan proses panjang dan waktu yang lama. Karenanya, menjaga dan mempertahankan seorang kader jauh lebih penting ketimbang memberhentikannya dari keanggotaan.

Sosok Ust. Muiz sangat disegani dan dikenal luas baik di internal PKS, kalangan akademisi Islam maupun masyarakat luas sebagai salah seorang pendidik yang tegas dan memiliki karakter yang teguh pendiriannya. Tidak hanya itu, kapasitas dan latar belakang beliau sebagai mantan Ketua Kaderisasi DPP PKS dan juga Wakil Ketua BPDO pada periode sebelumnya, juga membuat beliau memiliki bekal yang lebih dari cukup untuk menegakkan disiplin kader dengan tidak asal pecat, tapi juga dengan penuh pertimbangan menegakkan prinsip dengan nasihat yang mendidik pada pada setiap kasus yang ditanganinya. Sehingga penanganan setiap perkara ditangani dengan penuh kehati-hatian agar setiap kader dapat merasakan keadilan dari institusi yang telah berjasa menanamkan nilai-nilai keislaman dan keadilan dalam dirinya.

Sejak belia, Abdul Muiz muda memang sangat berprestasi secara akademik. Selepas tamat dari Pesantren Al Masturiyah, beliau memperoleh beasiswa melanjutkan pendidikan ke Al Azhar-Mesir pada tahun 1984. Ini merupakan kesempatan langka, karena hanya 1-2 santri yang terpilih dari setiap pesantren. Selama kuliah di Mesir, ia mendapatkan banyak hal yang tak terlupakan. Diantara yang paling berkesan menurut penyandang gelar Magister dari Al Azhar-Mesir ini, adalah ketika mendapatkan jatah tiket menunaikan haji pada tahun 1987. Ia merasa bangga karena tidak semua mahasiswa mendapatkan jatah haji gratis  dari kampus Al Azhar. Hanya mereka yang memiliki nilai tertinggi yang beruntung digratiskan mulai dari pemberangkatan hingga pulang kembali ke kampus. 


Saat ini, disamping kesibukannya di Partai, beliau juga mendarmabaktikan ilmu sebagai dosen dan Wakil Ketua Sekolah Tinggi Ilmu Dakwah Dirosat Islamiyah Al-Hikmah merangkap Ketua Prodi Komunikasi dan Penyiaran Islam. Lebih dari itu, beliau juga melengkapi dakwah kulturalnya melalui Yayasan Al Wafi Setia Islami sebagai Ketua Yayasan, disamping sebagai Dewan Pembina Rumah Qur'an Depok. Pesan beliau, "Sebagai partai dakwah, kader PKS jangan melulu menghabiskan waktu membicarakan politik, tapi juga harus mendiskusikan banyak hal yang berhubungan dengan keadilan dan kesejahteraan masyarakat." 


Sebagai tokoh masyarakat yang dikenal luas dan disegani, beliau hingga saat ini masih aktif berdakwah baik di dalam maupun luar negeri. Diantaranya  selain membina majelis taklim, mengisi pengajian dan  mengajarkan ilmu-ilmu keislaman terutama ilmu hadits (ilmu yang  tingkat kesulitannya tinggi dan tidak mudah dalam  mempelajari dan mengajarkannya), beliau juga memiliki perhatian khusus terhadap pendidikan Al-Qur'an. Salah satu harapan mulia yang beliau inginkan adalah agar setiap rumah minimal ada satu orang hafizh (penghafal Al-Qur'an) sehingga terbentuknya rumah dan masyarakat Qur'ani.  )I(

Sumber: Chanel Telegram PKSejahtera

Minggu, 08 Mei 2016

Bidpuan PKS Sumbar Adakan TFT Konsultan Keluarga

Padang - Bertempat di Edotel SMK 9, Jalan Bundo Kanduang Padang, Bidang Perempuan dan Ketahanan Keluarga (BPKK) DPW PKS Sumatera Barat menyelenggarakan kegiatan TFT ( Training For Trainer). Acara TFT mengangkat tema: 'Melalui TFT BPKK Kita Wujudkan Kader Perempuan PKS yang Siap Berkhidmat untuk Rakyat'. Kegiatan melibatkan sekitar seratus lima puluh orang peserta yang berasal dari utusan DPD PKS se Sumatera Barat di tambah 4 perwakilan dari DPW PKS di wilayah Sumatera Bagian Utara (SUMBAGUT) yaitu Provinsi Riau, Kepulauan Riau, Sumatera Utara dan Aceh.

Kegiatan yang berlangsung selama dua hari, mulai Sabtu dan Minggu, 7 dan 8 Mei tersebut, Sabtu pagi secara resmi dibuka oleh Dr. H. Hermanto, SE. MM  selaku Ketua Wilayah Dakwah (WILDA SUMBAGUT) DPP PKS, yang juga salah satu dari dua orang legislator FPKS di DPR RI dari Sumatera Barat bersama H. Refrizal yang juga hadir dalam kesempatan tersebut. Gubernur Sumbar Irwan Prayitno juga turut hadir dalam kesempatan tesebut dan didaulat untuk memberi semangat dan motivasi awal pada seluruh peserta. Sementara sebagai tuan rumah, DPW PKS Sumbar dalam kesempatan tersebut diwakili oleh Drs. H. Nurfirmanwansyah, Apt. MM yang juga wakil ketua DPW PKS Sumbar.

Dalam sambutannya H. Hermanto berpesan khusus kepada kader PKS  agar bisa membangun keluarga harmonis yang penuh cinta dan kasih sayang. "Keluarga yang selamat di dunia dan selamat di akhirat," ujarnya. Lebih jauh ia meminta agar keluarga kader PKS bisa menjadi pelopor keluarga harmonis bagi masyarakat di sekitarnya.  Dengan demikian akan terbangun masyarakat yang mampu bertahan menghadapi berbagai serangan arus negatif. "Keluarga kader PKS harus menjadi pelopor ketahanan keluarga-keluarga Indonesia. Kader PKS harus menjadi pelopor ketahanan negara," pungkasnya.

Sebagai pelaksana kegiatan Dra. Hj. Daslinar, Ketua Bidang Perempuan dan Ketahanan Keluarga (BPKK) PKS Sumbar saat di wawancarai mengungkapkan dengan kegiatan tersebut diharapkan kader perempuan PKS lebih siap berkhidmat utk ummat dan bangsa,  karena mereka selama pelatihan telah dibekali dengan ilmu dan skill yang dibutuhkan sebagai pelatih atau trainer serta mampu menjawab tantangan serta permasaalahan ummat yang semakin  komplek dan rumit,  terutama permasalahan yang terkait dengan perempuan,  anak dan keluarga.

Kegiatan yang berlangsung selama dua hari tersebut menghadirkan instruktur nasional dari DPP PKS, kalangan Praktisi dan Profesional di bidangnya. Di antaranya Dr. Iqbal seorang psikolog dan konsultan keluarga yang berpengalaman melakukan berbagai program konseling  baik di dalam negeri hingga ke manca negara, yang dalam kesempatan tersebut menjadi fasilitator dalam kelas TFT Konsultan Keluarga, bersama Ibu Iim Nurrochimah. Pada kelas yang berbeda yaitu TFT kelas RKI (Rumah Keluarga Indonesia) tampil sebagai fasilitator, Ibu Emiliana dan Ibu Musfidah dari Jakarta, sedangkan pada kelas paralel ketiga adalah kelas Pelopor yang diisi oleh Ibu Dipl. Ing. Diah Nurwita Sari bersama Ibu Sri Kusnaini dan Ibu Sri Rahayu.

Ditambahkan Hj. Daslinar, nantinya kader PKS yang sudah mendapat pelatihan ini bisa menularkan ilmunya kepada seluruh kader di daerah masing, sehingga dapat berkhidmat melayani berbagai permasaalahan seputar ibu, anak dan keluarga di tengah - tengah kader dan juga terkhusus pada masyarakat luas melalui RKI (Rumah Keluarga Indonesia) yang keberadaannya sudah dilaunching di sejumlah DPW dan DPD PKS di seluruh Indonesia.(humas pks sumbar)

Sabtu, 07 Mei 2016

PKS Pasaman Barat Lakukan Tes Kebugaran Kader

SuryaNews911. Simpang Empat.—Sebanyak  50 orang kader PKS Pasaman barat mengukuti test kebugaran yang dilaksanakan Bidang Kepanduan dan Olah Raga (BKO) PKS Pasaman Barat di Simpang Tiga Kecamatan Luhak Nan Duo, Pasaman Barat, 8/5/2016.

“Tes kebugaran ini sangat bermanfaat bagi  kader dan struktur untuk mengetahui sejauh mana kesehatan kader PKS yang mempunyai banyak agenda.  Karena beratnya agenda dakwah, maka kader PKS harus selalu dalam kondisi fit dan siap dietrjunkan saat dibutuhkan. Ujar Fajri Yustian, Ketua DPD PKS Pasaman Barat saat membuka acara.

Tes kebugaran yang mengangkat tema “Kader sehat dan ugar dakwah maju sehat menggelepar”  ini merupakan program Nasional PKS.  Setiap kader di lakukakn tes kebugaran agar diketahui kondisi kesehatan fisiknya.

Kegiatan Kader PKS yang ikut tes kebugaran ini dari wajah mereka terlihat semangat dan antusias.  Setelah mendapat  arahan dari panitia, berlari sepanjang 20 m bolak balik dan dinilai kemampuannya sejauh mana dia bisa menyelesaikan.  Kemudian panitia menilai dan menetapkan peserta masuk kategori mana kebugarannya.  Sangat baik, baik, sedang atau kurang. (ch)

http://www.suryanews911.com/pks-pasaman-barat-lakukan-tes-kebugaran-kader/

Minggu, 01 Mei 2016

PKS Sumbar Silaturrahim Ormas dan Tokoh


Padang - Pada hari Sabtu (30/04) jajaran pengurus Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) PKS Sumbar melakukan silaturrahim ke sejumlah ORMAS dan tokoh  kunjungan diawali  ke Pimpinan Wilayah Aisyiyah Sumatera Barat, dilanjutkan dengan kunjungan ke Pengurus Daerah Persatuan Tarbiyah Islamiyah Sumatera Barat dan diakhiri dengan Silaturrahim ke kediaman Wakil Gubernur Sumbar Drs. H. Nasrul Abit. 

Bertempat di kantor Pimpinan Wilayah Aisyiyah Sumatera Barat di Jl. S. Parman Padang, rombongan DPW PKS dipimpin langsung Ketua DPW H. Irsyad Safar, Lc. M.Ed diterima oleh Hj. Abrilyus M Wakil Ketua Pimpinan Wilayah Aisyiyah Sumatera Barat beserta jajaran pengurus lainnya dalam suasana penuh kekeluargaan.

Sementara itu pada siang harinya Rombongan DPW PKS Sumbar bersilaturrahim ke kantor PENGDA Persatuan Tarbiyah Islamiyah  Sumatera Barat, di Jalan Khatib Sulaiman. Dalam kesempatan tersebut rombongan diterima langsung oleh H. Boy Lestari Datuk. Palindih, Ketua Persatuan Tarbiyah Islamiyah SUMBAR yang didampingi sejumlah tokoh dan jajaran pengurus lainnya.

Secara umum H. Irsyad Safar mengatakan kunjungan ini dimaksudkan untuk mempererat silaturrahim antar pengurus dan lembaga, juga dalam rangka menyatukan visi dan misi bersama terutama dalam upaya untuk mengatasi permasaalahan sosial dan keummatan di Sumatera Barat. Disamping itu juga bagian dari proses pembelajaran bagi struktur PKS SUMBAR terhadap pengurus Aisyiyah Sumatera Barat dan juga Persatuan Tarbiyah Islamiyah Sumatera Barat yang sudah memiliki pengalaman yang cukup banyak dalam mengelola organisasi dan berkarya untuk ummat. Irsyad Safar juga menambahkan dalam kunjungan ke Aisyiah dan Persatuan Tarbiyah Islamiyah, rombongan DPW PKS sangat terkesan dengan Ibu - ibu pengurus Aisyiah yang meski sebagian besar sudah berusia lanjut, berumur di atas 65 tahun, namun masih tetap bersemangat dan memiliki militansi yang tinggi dalam berdakwah, melakukan aktivitas sosial dan mengurus organisasi. Begitu juga dengan buya-buya pengurus Persatuan Tarbiyah Islamiyah, yang menyiratkan "Sebuah keikhlasan dan ketulusan yang sangat mengispirasi.." ujar Ketua Umum PKS Sumbar tersebut.

Pada malam harinya Pengurus DPW PKS Sumbar melakukan ramah tamah di kediaman Bapak Drs. H. Nasrul Abit Wakil Gubernur Sumatera Barat. Dalam suasana penuh keakraban tersebut di samping berbagi pengalaman tentang kepemimpinan dan organisasi, juga membicarakan permasaalahan sosial ekonomi dan pembangunan yang aktual di Sumatera Barat, sekaligus mencari solusi pemecahannya.(Humas)